17 November 2017

Hari Yang Melelahkan

Hari ini jadi hari yang paling melelahkan buat gua. Lelah dalam artian bener-bener cape karena harus bolak balik sana sini. Jadi kerjaan gua sehari-hari kan sebagai guru ekskul di salah satu sekolah dan guru les di sekolah musik dan di rumah-rumah. Karena setiap hari kerjaan gua mobile dari satu tempat ke tempat lain, makanya gua nyetir mobil. Soalnya kadang-kadang jam 11 selesai di tempat A, lalu jam 12 uda ngajar lagi di tempat B, kalo naik kendaraan umum waktunya ga akan kekejar. 

Jadwal gua hari Jumat ini harusnya jam setengah 1 ngajar di rumah di daerah Tanjung Duren sampai jam 1, lalu jam setengah 2 ngajar lagi di sekolah musik di Tanjung Duren juga, lalu jemput Jayden jam setengah 3 di tempat les gambar, nganterin pulang, bobo siang bareng Jayden, lalu berangkat ngajar lagi di rumah di daerah Green Garden jam 5. Harusnya ini yang terjadi. Tapi hari ini jadwalnya berantakan cuma gara-gara satu kebodohan gua.

Jadi hari ini jam 11 gua harus ke sekolah karena anak-anak mau latihan buat lomba. Latiannya itu jam 11 sampe jam 1, sementara harusnya jam setengah 1 kan gua ada murid lain. Kemaren gua nanya, apa murid gua ini waktunya bisa digeser ke sore, dan ternyata maminya bilang bisa digeser ke setengah 4. Nah...waktu gua nyampe sekolah itu panas banget. Panasnya bener-bener terik banget. Gua sama sekali ga ada bayangan kalau dalam waktu 2 jam akan turun hujan. Makanya gua ninggalin payung di MOBIL!!! Sebenernya sempet kepikiran untuk naro payung di tas, tapi karena buru-buru jadi kelupaan. Begitu mau balik lagi gua males, karena pikir kan ga akan hujan.

Tapi ternyata....jam setengah 1 itu turun HUJAN!!! Dan hujannya bener-bener deres banget. Uda kayak ember tumpah. Padahal setengah 1 itu latihannya uda selesai loh. Kalo gua langsung berangkat, pasti keburu nyampe Tanjung Duren jam 1, dan gua keburu untuk makan dulu. Tapi karena gua ga ada payung, jadinya nunggu ampe jam 1.15. Dan hujannya belom berenti juga. KZL!!!

Akhirnya jam 1.15 gua pinjem payung di pos satpam, yang mana mereka cuma punya payung barbie yang ukurannya imut-imut banget, hahaha. Tapi gimana dong, kepepet sih. Jadinya gua payungan menuju mobil tapi tetep basah kuyup. Mana parkir mobilnya jauh pula. Uda gitu di depan sekolah banyak genangan air, yang mengakibatkan sepatu gua basah banget. Begitu nyampe mobil, gua ga sempet ngelap-ngelap, langsung nyalain mesin dan capcus ke Tanjung Duren.

Si suami pernah bilang, kalo berangkat pas hujan lagi deres-deresnya, pasti ga akan macet. Dan bener apa yang dia bilang, jalanan lumayan lancar. Tapi karena ada banjir genangan di beberapa titik, jadinya sempet tersendat. Gua nyampe Tanjung Duren itu jam 1.45, telat 15 menit dari jadwal. Untung mamanya maklum. Cuma...gua laper! Mau makan ga keburu sama sekali. Mau mampir beli roti juga hujan. Akhirnya ngajar dalam keadaan perut lapar. Untung anaknya pinter, jadi gua ga ampe emosi, hahaha.

Selesai ngajar, gua jemput Jayden di tempat les gambar. Jemputnya jalan kaki koq, soalnya sebelahan sama sekolah musik gua, hahaha. Pas nyampe ternyata Jayden belom selesai. Waktu gua ngajar tadi, si suster sempet mampir minta duit buat beliin Jayden cemilan. Soalnya kadang-kadang kalo lagi les gambar dia suka alasan minta makan. Sekalian gua titip beli roti, jadinya sambil nungguin Jayden, gua sambil ngemil roti. Ternyata guru gambarnya Jayden juga tadi datengnya telat, makanya mulainya telat, dan selesainya juga telat. Jayden baru selesai jam 3, sementara jam setengah 4 gua harus ngajar lagi. CAKEP! Hahahaha. Uda mana anaknya susah banget diajak pulang. Nanti kapan-kapan gua ceritain tentang les gambarnya Jayden deh.

Setelah gua angkut paksa, akhirnya kami berhasil pulang. Waktu pulang, hujannya uda berenti. Seperti biasa...habis hujan terbitlah macet. Yup! Pulangnya macet. Untungnya bukan macet yang stuck ga bisa jalan gitu, masih bisa jalan pelan-pelan. Akhirnya kami nyampe rumah jam 3.20. Kali ini gua cuma drop Jayden lalu buru-buru pergi lagi...ke Tanjung Duren, hahaha. Begitu jalan gua langsung membatin....besok-besok ga ada deh bolak balik begini. Untungnya jalanan ga macet. Padahal belakangan Tanjung Duren macetnya ampun-ampun gara-gara ada galian. Akhirnya gua nyampe rumah murid jam 3.50. Telat 20 menit dari jadwal seharusnya, hahaha. 

Selesai ngajar, gua langsung capcus lagi ke Green Garden. Sebelumnya gua uda ngikutin anjuran si suami untuk buka maps, sambil berdoa semoga ga merah semua. Soalnya beberapa hari yang lalu, dari Green Garden ke arah rumah tuh macetnya amit-amit. Biasa 10 menit nyampe, kemaren ampe 1 jam. Macetnya bener-bener stuck ga jalan. Untungnya kali ini jalanan ga macet. Bener-bener lancar. Harusnya jam 5 uda nyampe, tapi gua mampir minimarket dulu beli makan. Gila aja dari siang ampe sore cuma makan roti doang, di perut mana nampol. Untung tadi pagi sarapan lumayan berat. Sebelumnya uda bilang dulu ke maminya kalo gua bakal telat. Jadinya gua baru bener-bener ngajar itu jam 5.15. Telat 15 menit dari jadwal seharusnya.

Lalu apakah masalah selesai? Tidak! Begitu nyampe rumah, ternyata lagi mati lampu, ketambahan suster ga ada di rumah. Beberapa minggu sebelumnya dia emang ijin mau ke Lampung buat hadirin nikahan sodaranya. Akhirnya gua manasin makanan dalam keadaan gelap, cuma bermodalkan senter doang. Uda gitu Jayden nangis-nangis cuma gara-gara mainan mobilnya dia ga ada rodanya. Feeling gua sih dia nangis-nangis gitu gara-gara laper. Soalnya biasa ama si suster kan begitu bangun tidur dikasih buah atau cemilan lain. Karena si suami ga tau harus kasih makan apa plus mati lampu, akhirnya mereka nunggu ampe gua pulang. 

Tapi begitu gua sodorin makanan, anaknya ga mau makan dong. Maunya makan bakwan doang, ga mau makan nasi. Mau nangis ga sih rasanya? Hahaha. Tadi bilang laper, sekarang dikasih makan malah ga mau makan. Feeling gua sih dia ga nyaman makan gelap-gelap gitu. Tapi ya namanya gua cape ya, marah deh, dan berujung anaknya nangis kejer. Untung si suami ada di rumah, jadi bisa membantu meredam emosi gua. Ga lama kemudian lampunya nyala. Puji Tuhan! Setelah lampu nyala, Jayden mau makan nasi dan sayur dengan lahap. Malah dia minta nambah, hahaha.

Selesai Jayden makan, giliran gua yang makan. Kali ini makan masakan si suami. Dengan penuh cinta dia bikinin gua.....mie instant! Hahahaha. Bukan indomie, tapi mie babi gitu. Dia beli di supermarket import deket rumah. Padahal itu dia masak buat dia sendiri tapi disisain buat gua, tapi ga tau kenapa koq gua terharu banget ya. Seakan-akan kelelahan hari ini terbayar dengan semangkok mie yang walaupun isinya ga banyak, tapi tetep berasa enak, hahaha.

Mie yang dibikin si suami.

Waktu Jayden lagi makan tadi, dia sempet geplak gua gara-gara tontonan di TVnya macet-macet. Gua langsung marahin dong ampe dia nangis. Nah pas gua lagi siapin air mandi, tiba-tiba dia meluk gua dari belakang, lalu elus-elus punggung gua sambil bilang,

"Sayang mami. Sorry mami, tadi Jayden uda geplak mami."

Aduh nak, mami jadi makin terharu. Padahal tadi waktu dia abis geplak, gua lupa nyuruh dia untuk bilang maaf ke gua, tau-tau anaknya minta maaf sendiri. Kelelahan hari ini semakin terbayar deh. Punya suami ga romantis, eh malah dikasih anak yang manis begini.

Hari ini akan gua tutup dengan nonton drama Korea. Gua mau ngecengin Lee Jong Suk yang kayaknya makin kece, dan mba Suzy yang lagi patah hati. Semoga tidak mengecewakan.

Pelajaran hari ini : sepanas apapun cuacanya, jangan pernah ninggalin payung di MOBIL!

15 November 2017

Tiga Kata Penting

Dari sebelum Jayden bisa ngomong, gua selalu membiasakan untuk mengucapkan tiga kata penting, yaitu tolong, maaf, dan terima kasih. Jadi kalo misalnya Jayden dikasih sesuatu, gua akan mewakilin dia untuk bilang terima kasih tapi persis di depan anaknya. Setelah Jayden bisa ngomong, gua mulai ngajarin dia untuk mengucapkan tiga kata penting itu. Jadi kalo dia minta dibukain mainan, gua akan nyuruh dia untuk bilang "please" atau kalo dia abis dikasih kado, gua akan nyuruh dia untuk bilang "thank you". Begitu juga kalo dia abis melakukan kesalahan, gua pasti akan nyuruh dia untuk bilang "sorry".

Kebetulan banget tahun ini proyek besarnya Jayden di SBI tentang mengucapkan tiga kata penting itu. Waktu pertama kali masuk, guru-gurunya uda bilang untuk membiasakan anak mengucapkan kata tolong, maaf, dan terima kasih. Lalu minggu ini juga tema mingguannya Jayden di SBI tentang memaafkan. Jayden belajar kenapa kita harus minta maaf dan kenapa kita harus memaafkan melalui cerita Yusuf dan saudara-saudaranya.

Karena Jayden belom ada inisiatif untuk bilang sendiri, jadi masih gua suruh-suruh. Tapi terkadang ada beberapa situasi random dimana anaknya bisa tiba-tiba ngomong sendiri. Seperti beberapa waktu lalu ketika dia ga sengaja nabrak gua pas lagi lari, tiba-tiba dia bilang,

"Oops...sorry mami."

Lalu seminggu setelah Jayden ulang tahun, dia mainin balon huruf yang gua beli buat pajangan. Secara tiba-tiba dia bilang,

"Balonnya bagus sekali ya. Terima kasih mami uda beliin Jayden balon."

Lalu tadi pagi dia nanya yang beliin lego siapa. Gua jawab kalo yang beliin itu gua. Dan secara tiba-tiba juga dia bilang,

"Terima kasih mami uda beliin Jayden lego."

Padahal itu lego gua beli tahun lalu, hahaha. Begitu juga beberapa hari yang lalu waktu dia lagi asik main lego dan legonya susah banget dipasang, secara tiba-tiba dia bilang,

"Please mami Icha, legonya tolong dipasang dong."

Gua bangga banget waktu dia ngucapin semua kalimat-kalimat itu, berarti apa yang gua ajarin ga sia-sia. Seperti yang gua pernah bilang, Jayden unggul di bidang akademis itu urutan kesekian, yang lebih penting ya mengajarkan hal-hal kecil seperti ini. Biar kehadiran Jayden ga cuma sekedar menuh-menuhin bumi doang, tapi bisa menjadi berkat bagi orang sekitarnya.

14 November 2017

Lari-lari Di Restoran

Beberapa waktu lalu gua ngeliat ada akun FB yang share status orang lain. Gua lupa akunnya siapa, soalnya dicari lagi uda ga ketemu. Isi statusnya tuh kurang lebih tentang kekesalan seseorang sama anak kecil yang suka lari-lari dan teriak-teriak di tempat umum, dan dibiarinin aja sama orangtuanya. Bahkan waktu anaknya ditegor, orangtuanya sama sekali ga nyuruh si anak untuk minta maaf. Poin statusnya sebenernya untuk membatasi gerak anak di ruang publik, karena anak-anak harus belajar berbagi dengan orang lain. Waktu baca pertama kali, gua langsung mikir, ini yang nulis pasti belom punya anak, hahaha. Tapi gara-gara itu gua tertarik untuk sharing tentang gua dan Jayden.

Sebelum nulis, gua iseng bikin polling di instagram tentang setuju atau tidak kalau membiarkan anak lari-lari di restoran.

Siapa follower gua yang belom isi polling, hayo diisi dulu, hahaha.

Sebagian besar menjawab NO. 

Jauh sebelum punya anak, gua selalu keganggu sama anak kecil yang suka lari-lari sambil teriak-teriak di restoran. Seolah-olah kehadiran mereka tuh mengganggu acara makan gua, apalagi kalo anaknya persis di sebelah meja gua, lalu naik-naik ke atas kursi, dan lalu jalan-jalan mendekati meja gua, duh...ganggu banget deh. Waktu itu gua mikir, koq orangtuanya ngebiarinin aja sih. Kenapa anaknya ga disuruh duduk diem aja? Dibiarinin berkeliaran gitu kan malah mengganggu orang lain.

Sepertinya Tuhan menjawab pertanyaan gua dengan kehadiran Jayden, hahaha. Jayden itu tipe anak yang super duper aktif. Buat yang uda pernah ketemu Jayden secara langsung, pasti tau dia itu tipe anak yang kayak gimana. Salah satu aktivitas favoritnya Jayden adalah lari, hahaha. Kalo lagi jalan sore-sore, sering banget dia bolak balik lari dari depan rumah gua ampe ujung gang. Dan mau ga mau, gua juga ikutan lari, soalnya takut kalo ada mobil belok. 

Selain aktif, Jayden itu juga tipe anak yang susah banget dibilangin. Gua ga tau anak-anak lain gimana ya, tapi gua kalo ngomong sama Jayden itu bisa beribu-ribu kali. Contohnya kayak kaki kotor. Jayden kan suka ga mau pake sendal, dan suka banget jalan-jalan di garasi ga pake sendal. Gua uda sering bilang, kalo mau naik ke kasur tuh harus cuci kaki dulu, biar nanti badannya ga gatel-gatel. Tapi apa yang terjadi? Omongan gua kayak dianggap angin lalu, tetep aja kaki kotor naik ke atas kasur. Lalu akhirnya gua sentil kakinya, dan mulai agak mendingan. Sebelum naik kasur suka bilang dulu, "mami...ini kakinya kotor ga?" hahahaha. Ya tapi masih tetep sesekali kaki kotor naik ke kasur.

Kalo kami ajak Jayden makan di restoran, sebisa mungkin dia harus duduk di baby chair. Kenapa? Karena untuk bisa keluar dari baby chair kan butuh effort khusus. Kalo duduk di bangku biasa kan dia tinggal angkat pantat doang, hahaha. Biasanya kami makan berempat bareng si suster. Tugasnya si suster itu kasih makan Jayden, atau kalo Jayden mau makan sendiri, suster memastikan makanannya bener kemakan, ga dibuang atau dilepeh. Sementara Jayden makan, gua dan suami juga ikut makan. Jadi begitu giliran si suster makan, kami bisa gantian jagain Jayden.

Masalahnya....Jayden itu anaknya bosenan banget. Kalo dia uda selesai makan, sering banget dia teriak-teriak minta turun dari baby chair. Kami akan liat-liat restorannya dulu sebelum kasih dia turun. Kalo di restorannya ada sesuatu yang menarik untuk dia liat, gua akan turunin dari baby chair, tapi kalo kayaknya ga ada yang menarik, gua akan kasih nonton. Tapi nonton pun juga bisa bosen. Kalo uda bosen, pasti bakal teriak-teriak lagi minta turun dari baby chair. Kalo uda begitu gua nyerah, daripada teriakan dia mengganggu yang lain, mendingan gua lepasin dari baby chair.

Lalu apakah gua udah bilangin untuk ga lari-lari? Mungkin bisa puluhan kali gua ngomong, tapi emang dasar anaknya emang demen lari, ya ga akan bisa dilarang juga. Cuma selama dia lari, baik gua atau si suami dan suster selalu ngintilin. Karena selain amit-amit takut dia hilang, kami juga takut dia ganggu tamu-tamu yang lain. Kalo mau ke kondangan juga sama. Di mobil gua selalu bilang, "Jayden nanti ga boleh lari-lari ya. Nanti mami papi hilang kamu yang bingung loh" tapi begitu nyampe di tempat kondangan, ya bakal lari-lari juga. Mungkin menurut Jayden, jalannya dia itu ya lari.

Gua yakin banget, Jayden lari-lari tuh bukan karena dia pengen ganggu tamu lain, tapi itu salah satu cara untuk menunjukkan kalo dia seneng berada disana. Untungnya kalo di transportasi umum kayak transjakarta, KRL, atau angkot, Jayden bisa duduk dengan tenang. Di ruang publik yang satu itu, dia tau kalo ga boleh berdiri atau lari-lari. Walaupun dia senang naik transportasi umum, tapi dia tau kalo dia harus tetap duduk.

Jadi kalo ditanya apakah gua membiarkan anak gua lari-lari di restoran? Tidak sampai dia bosen duduk di baby chair, hahaha. Makanya waktu makan di Tsavio Lion di Bali Safari, gua agak was-was, karena restorannya terlalu tenang untuk gua. Lalu gimana kalo seandainya Jayden ditegor? Apakah gua akan langsung nyuruh Jayden untuk minta maaf? Gua akan liat dulu apa yang uda Jayden lakukan. Kalo seandainya Jayden yang salah, pasti gua akan nyuruh untuk minta maaf. Untungnya ampe sekarang Jayden belom pernah ditegor siapa-siapa. Malah waktu itu dia pernah lari ke salah satu meja yang ada oma-oma dengan kursi roda. Si oma tersebut kayaknya malah senang dengan kehadiran Jayden.

Mudah-mudahan sih semakin gede Jayden semakin gampang untuk dibilangin, dan semakin berkurang lari-larinya, hahaha. Kalo anak-anak kalian gimana? Apa suka lari-lari di restoran juga? Buat yang belom punya anak, apa suka keganggu dengan anak yang suka lari-lari di restoran?

09 November 2017

Warung 1945

Akhirnya keluarga gua menemukan restoran baru yang bisa dijadikan restoran favorit, namanya Warung 1945. Sebenernya uda ada beberapa food blogger yang mereview restoran ini, dan waktu tau lokasinya ga jauh dari rumah, gua langsung mupeng. Tapi keluarga gua diajak makan disini susah banget, mereka takut ga cocok sama makanannya, soalnya gua bilang restoran ini spesialis makanan Belanda. Untung ada ii gua yang berinisiatif ngajak kami makan-makan disini dalam rangka ulang tahun anaknya. Dan begitu bokap nyokap gua cobain, mereka jadi ketagihan makan disini, hahaha.

Tempatnya sendiri sebenernya ga terlalu gede, tapi ga tau kenapa suasananya nyaman dan hommie banget. Mereka ada dua lantai, dimana dapur dan kasir ada di lantai dua. Lantai satunya relatif sepi. Setidaknya selama gua makan disana, kayaknya hampir semua tamu makannya di lantai dua. Dindingnya juga banyak gambar-gambar yang bagus banget.

Ini lantai satu. Setiap gua dateng selalu begini, nyaris ga ada tamu.

Keberadaan papan ini seolah-olah menggiring tamu untuk langsung ke lantai dua, hahaha.

Ini lantai dua, dan selalu rame. Ada sofanya juga, tapi gua sih susah ya makan duduk di sofa gitu, hehehe.

Gambar di dinding. Karena restoran ini menyajikan makanan Belanda, jadi gambar-gambarnya juga berhubungan dengan Belanda semua.

Ini gambar di area outdoor. Iya, mereka juga ada area outdoor. Tapi buat yang punya anak petakilan kayak gua kudu hati-hati, pintunya gampang banget dibuka. Kemaren itu gua lagi foto-foto suasana restorannya, begitu nengok, eh Jayden uda ada di luar, hahaha.

Gambar di dinding sisi satunya lagi.

Yang gua suka dari restoran ini, ownernya ramah dan enak diajak ngobrol. Waktu gua dateng pertama kali, dia langsung kasih Jayden mainan lego. Eh...anaknya malah nagih, kalo dateng kesini mesti minta lego, hahaha. Uda gitu beliau juga turun tangan bantuin pegawainya. Padahal uda ada umur, tapi masih gesit. Hebat euy.

Anteng main lego.....tapi cuma sebentar, abis itu rusuh lagi, hahaha.

Menu-menu yang disajikan memang ga jauh-jauh dari makanan Belanda, tapi ada Indonesian foodnya juga koq. Jadi buat yang ga doyan, ga usah khawatir. Malah kata si suami, makanan Indonesianya lebih enak daripada makanan Belandanya.

Penampakan buku menunya. 

Pilihan menunya menurut gua pas, ga terlalu banyak, tapi ga sedikit juga.

Dan ini menu-menu yang kami order.

Tahu Petis
IDR 25.000
Tahunya garing dan enak banget. Jayden aja suka loh. Satu tahu bisa abis sama dia, hahaha.

Nasi Goreng Ham
IDR 35.000
Menurut gua ini cukup enak, tapi menurut si suami rasanya kurang asin dikit. 

Tahu Telor Kudus
IDR 32.000
Ini menu favorit kami setiap makan disini. Rasanya mah ga usah ditanya, enaaaaaaaakkkk banget! Tahu telornya cukup garing, dan manisnya juga pas.

Galantin Ayam
IDR 39.000
Kalo yang mau diet, menu ini cocok banget, karena ada kentang sebagai karbonya. Tapi kalo yang biasa makan kayak kuli mah ga nampol, kudu makan pake nasi, hahaha. Rasanya lumayan enak, cuma saosnya agak sedikit manis.

Nasi Sup Asam Daging Sapi
IDR 35.000
Ini juga menu favorit banget. Rasanya asli enak banget. Kuahnya seger dan dagingnya empuk banget. Kalo makan disini, wajib banget cobain menu yang ini.

Kami puas banget makan disini, dan langsung menobatkan restoran ini sebagai restoran yang bakal sering didatengin, hahaha. Secara rasa cocok di lidah kami, harganya cukup terjangkau, dan pelayanannya juga oke-oke semua. Dan kayaknya makanannya ga pake MSG, soalnya abis itu leher gua baik-baik aja. Tempatnya memang rada nyempil di dalem sih, tapi herannya setiap gua dateng tuh selalu rame. Kalo yang lagi main-main ke daerah Green Ville, boleh cobain restoran ini.


Warung 1945
Green Ville AW/10
Telp 021-5605352
IG : @Warung1945

07 November 2017

Percakapan Anak Bilingual

Percakapan 1.

Si suami pernah bawain Jayden boneka monyet yang namanya Pongo. Penampakannya sih emang ga terlalu jelas apakah boneka ini monyet apa bukan. Lalu terjadilah percakapan ini...

Jayden : "Mami, pongo itu tiken"
Gua : "Hah? Tiker?"
Jayden : "Tiken"
Gua : "Hah? Tikel?"
Jayden : "Ayam mami. Pongo itu ayam"
Gua : "Ooo...chicken! Hahahaha"

Percakapan 2.

Ketika Jayden lagi pupup sambil baca buku.

Jayden : "Mami, itu ada ci"
Gua : "Apa? Ci?"
Jayden : "Itu pohonnya disitu mami"
Gua : "Oooo...tree! Hahaha"

03 November 2017

Cerita Ulang Tahun Dan Anniversary

Buat yang follow instagram dan facebook gua pasti tau kalo tanggal 31 Oktober kemaren gua abis ulang tahun. Untuk kesekian kalinya, gua uda ga terlalu excited lagi menjelang pergantian umur. Karena ya selain umur juga tambah tua, gua juga patah hati karena Song Joong Ki dan Song Hye Kyo menikah. Dari 365 hari, kenapa mereka harus milih menikah di tanggal ulang tahun gua sih. KZL! Hahahaha. Tapi ya memang harus direlakan mereka bahagia. 

Oke...lupakan tentang mereka, sekarang mari kita move on, hahaha. Tepat pas tanggal 31 tengah malam, ketika gua lagi tertidur pulas, tiba-tiba si suami bangunin sambil bawa kue ulang tahun dan ngucapin Happy Birthday. Abis itu gua tiup lilin, dan tidur lagi. Garing amat ya, hahaha. Mengingat si suami bukan tipe cowo yang suka kasih kejutan, hal-hal kecil kayak gini jadi berasa lebih special.

Pagi-paginya langsung foto-foto buat kenang-kenangan. Si suami uda rapih, sementara gua dan Jayden masih pake baju tidur, hahaha.

Kue ulang tahunnya. Ada penampakan tangan si bos kecil, hahaha. Kuenya beli di Almond Tree (dulu Cheese Cake Factory).

Bos kecil yang paling semangat tiup lilin, hahaha.

Ceritanya mau tiup lilin, makanya mulut dimonyong-monyongin, hahaha.

Kehadiran Jayden jadi kado ulang tahun paling special.

Foto bertiga. Tuh kan si suami uda rapih, hahaha.

Foto bareng bokap nyokap.

Kalo ulang tahun harus makan mie dong biar panjang umur. Demi mengobati rasa patah hati gua karena Song-Song couple, gua bikin mie korea sebagai mie ulang tahun, hahaha.

Shin Ramyun, hahaha.

Mie ulang tahun.

Malemnya gua dan suami dinner berdua. Tahun ini ga ada dinner-dinner di Holycow, karena kami lagi banyak pengeluaran, sayang duitnya. Lagian nanti hari Sabtu mau makan-makan lagi bareng keluarga. Jadinya kami dinner romantis berdua di.....

Hahahaha.

Uda lama banget gua dan suami ga makan kambing. Jadinya demi merayakan ulang tahun gua, kami makan lagi disini. Asal sama suami mah makan dimana pun ayok deh.

Sop Kambing.

Sate Kambing.

Untuk review lengkap sop kambing ini bisa dibaca di sini.

Setelah ulang tahun, sekarang cerita tentang anniversary. Jadi tgl 2 November kemaren gua dan suami juga ngerayain wedding anniversary yang keempat. Tahun ini juga kami ga dinner kemana-mana. Tadinya gua mau masak di rumah, tapi karena Jayden batuk dan maunya nemplok gua melulu, jadi batal deh.

Kali ini gua mau flashback aja ke 4 tahun yang lalu. Waktu lagi persiapan pernikahan, si suami minta gua nyanyi waktu prosesi masuk di resepsi. Jujur gua ga enak buat nolak, karena selama persiapan si suami ga pernah banyak complain. Dia selalu nurutin semua pilihan-pilihan gua. Makanya selama persiapan, kami jarang berantem. Ya berantem sih ada, tapi bukan karena masalah persiapan wedding. Jadi demi sang suami yang waktu itu masih jadi calon, akhirnya gua okein deh.

Demi merayakan anniversary kami yang keempat, gua masukin videonya ya. Silahkan ditonton. Buat yang mau cerita di tanggal 2 November, bisa dibaca di sini.


Moment sekali seumur hidup.

Sekian cerita ulang tahun dan anniversarynya. Gua berharap di umur yang ke 31 dan usia pernikahan yang keempat ini, gua semakin diberi kesabaran dalam ngurusin anak dan suami. Bisa jadi ibu dan istri yang baik juga. Amin.

30 October 2017

Jayden Naik Angkot

Nyetir di Jakarta itu butuh kesabaran yang jauh lebih luas daripada samudera, hahaha. Untuk jadi orangtua kan harus punya kesabaran seluas samudera, nah...nyetir di Jakarta tuh sabarnya kudu double daripada itu. Jadi bisa dibayangkan kalo abis nyetir macet-macetan, trus pulang ketemu anak yang lagi tantrum, apa yang akan terjadi, hahaha. Makanya menurut gua punya asuransi mobil itu penting banget. Karena kalo kalian uda siap punya mobil, berarti kalian juga harus siap mobilnya lecet atau kebaret-baret. Sehati-hatinya kita selama nyetir, tetep aja akan ada hal yang tidak terduga.

Seperti beberapa waktu lalu, tiba-tiba mobil gua ditabrak ampe penyok. Emang mobil tipe yang kayak gua punya tuh agak ringkih katanya, jadi kesenggal dikit aja bisa penyok. Padahal gua lagi dalam posisi berenti karena lagi macet. Kayaknya sih yang nabrak tuh lagi megang HP, jadi ga liat ada mobil gua di depan. Untung orangnya ga kabur dan mau ganti rugi, makanya abis itu langsung gua masukin bengkel. Karena mobil gua ada asuransi, jadi biaya perbaikannya ga gitu mahal. 

Minggu lalu gua dikabarin kalo mobilnya uda bisa diambil. Pas ngambil mobil tuh gua cuma ngecek body doang, karena yang dibenerin kan emang cuma itu. Tapi pas uda dibawa jalan, gua baru tau kalo radionya ga nyala. Akhirnya besokannya gua balik lagi ke bengkel, tapi kali ini sama Jayden. Gua pikir kan cuma service radio doang, harusnya mah sebentar. Di bengkel juga ada mini playground, jadi biarin Jayden main-main di playground. Gua emang suka ngajak Jayden ke tempat-tempat umum kayak bank, minimarket, dan bengkel. Ya biar dia juga belajar tata krama yang baik dengan orang dewasa.

Eh...ternyata orang bengkelnya bilang perbaikannya bisa makan waktu 2 jam. Buset lama amat ya. Gua ngapain nungguin disana selama 2 jam, akhirnya gua putusin buat pulang dulu. Nanti mereka akan hubungin gua kalo servicenya uda selesai. Karena dari bengkel ke rumah itu dilewatin angkot, jadilah kami pulang naik angkot, hahaha. Waktu gua kasih tau Jayden kalo kita akan naik angkot, anaknya langsung girang gitu. Ampe dia bilang sama mbak-mbak di depan pintu, "Mbak...Jayden mau pulang naik angkot" dengan nada yang cukup lantang, hahaha.

Anak jaman now ya, kebiasaan naik mobil, begitu naik angkot rasanya luar biasa banget, hahaha. Untung kemaren itu ga ada yang ngerokok. Salah satu alasan kenapa gua males ngajak Jayden naik angkot ya karena suka ada yang ngerokok sembarangan. Selama di angkot Jayden duduk sendiri, ga mau gua pangku sama sekali. 



Waktu turun dia bilang, "Tadi uda naik angkot, sekarang naik bajaj" hahahaha. Nanti kapan-kapan deh gua ajakin naik bajaj. Ampe sekarang tiap kali ngeliat angkot dia pasti bilang, "Itu tadi Jayden naik angkot yang itu" Kayaknya naik angkot tuh jadi pengalaman yang membahagikan ya buat anak umur 3 tahun, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...