25 September 2017

Jayden Ke Bali : Day 4

Cerita hari pertama bisa dibaca di sini, hari kedua di sini, dan hari ketiga di sini. Tadinya gua pikir hari keempat ini bakal pendek, tapi ternyata foto-fotonya tetep banyak. Jadi sekali lagi harap maklum ya.

Agenda kami di hari keempat ini ga terlalu banyak, karena ini hari terakhir kami di Bali. Hiks...koq kayaknya masih belom rela pulang ya, tapi apa daya, kalo lebih lama lagi dompet kami bisa menangis, hahaha. Paginya kami cuma main-main di Pantai Legian, yang letaknya persis di seberang Jayakarta Beach Resort.

Jayden seperti biasa, bangun jam 7 waktu Bali. Cuma kali ini abis bangun langsung pindah tempat tidur, dari kasur ke...

Sini! Hahaha. Kayaknya ini pertama kalinya kami jalan-jalan sama Jayden pake koper gede gini, jadi anaknya agak norak.

Waktu kami bangun, si suster lagi panas-panasin makanan. Kebetulan waktu semalem kami dinner di Bale Udang Mang Engking, ordernya agak kebanyakan, jadi sebagian dibungkusin bawa pulang buat makan di hotel. Karena kami nginep tanpa breakfast, jadi lumayan makanannya bisa buat sarapan. Untuk Jayden, kali ini gua kasih dia sarapan nasi sama sop iga babi. Soalnya semalem itu makannya dikit banget, jadi kasih nasi deh biar kenyang.

Berbekal pengalaman di hari ketiga dimana Jayden susah banget makannya, akhirnya gua kasih dia makan sambil main pasir di pinggir pantai. Tentu dengan harapan makananya mau. Ini sangat jauh dari kata ideal, tapi ya sudahlah, yang penting makan deh, hahaha.

Ngemil biskuit dulu sebelum ke pantai, sambil nunggu mami dan suster beres-beres.

Gua ga tau apakah karena makannya sambil main atau karena kelaperan, yang jelas Jayden makannya cepet, banyak, dan lahap. Abis itu main pasir deh ampe puas. Tadinya pengen sekalian berenang juga, makanya dipakein baju berenang, cuma anaknya ga mau. Ya udah deh, pikir kalo berenang juga di Jakarta kan bisa kapan aja. Kalo main pasir kan ga bisa sering-sering, jadi di hari terakhir ini puas-puasin deh main pasir ampe gosong, hahaha.

Asik main pasir.

Ditemenin sama tante-tante bule yang lagi baca buku.

Sementara anak main pasir, gua puas-puasin main air, hahaha. Sebelumnya gua uda ajak Jayden supaya mau ikutan main ombak, tapi dia masih takut. Padahal misi awal ke Bali tuh supaya Jayden ga takut lagi sama ombak, tapi sepertinya misi gagal. Nyebelinnya, begitu di Jakarta dia bilang uda ga takut lagi sama ombak, hahaha. 

Disini gua keliatan kurus ya, hahaha #penting.

Seneng banget deh begitu ada ombak dateng.

Difotoin si suami.

Pantainya lagi bersih.

Sepi banget. Tapi kemaren itu emang katanya lagi sepi, kebanyakan turis-turis uda pada pulang kembali ke negaranya.

Tiba-tiba ada kuda lewat.

Captured by si suami. Mbak-mbak bule sexy yang lagi belajar surfing.

Bokap nyokap.

Wefie dulu sebelum meninggalkan pantai.

Sekitar jam 10an kami balik ke kamar hotel. Jayden ya seperti biasa, susah banget disuruh udahan, padahal uda hampir 1 jam lebih main pasir. Akhirnya gua angkat dengan paksa, teriak-teriak sih tapi cuma sebentar trus dadah-dadah ke pantai. Begitu nyampe kamar, langsung mandi, dan packing, lalu check-out.

Siap-siap untuk pulang.

Untuk makan siang, kami makan di Warung WAHAHA yang uda cukup terkenal. Katanya sih rasanya jauh lebih enak dari Nuri's. Mari kita buktikan.

WAHAHA. Babinya lagi ketawa, hahaha.

Tempatnya cukup gede, ada area indoor dan outdoor. Untuk outdoor sepertinya buat yang merokok, tapi kemaren sepi banget, jadi area outdoornya kosong. Yang bikin gua seneng, di belakangnya ada lapangan yang cukup luas. Ini penting banget buat gua, ibu dengan balita yang suka lari-lari.

Area indoor.

Area outdoor.

Ini lapangannya. Lumayan kan buat olahraga ngejar-ngejar bocah.

Ini masih jalan, karena perutnya belom diisi, hahaha.

Buku menunya.

Menunya sih ga jauh-jauh dari babi, tapi ada juga menu yang bukan babi.

Dan ini menu-menu yang kami order. Gua dan suami cuma pesen satu porsi buat berdua, karena abis ini kami masih mau makan yang lain lagi, hahaha. Hari terakhir harus dipuas-puasin dong.
Nasi goreng buat bokap.

Soto. Gua lupa ini soto apa. Tadinya gua order buat Jayden, tapi Jayden cuma makan sedikit, sementara ini porsinya banyak, akhirnya sisanya dimakan si suster.

Spaghetti bolognaise. Tadinya gua order ini buat ditaro di kotak makan Jayden buat makan malam dia, tapi pas dateng anaknya minta makan ini, ya udah deh dimakan hampir separo. Sisanya tetep dimasukin ke kotak makannya.

Ini dia menu utamanya. Menunya gua dan si suami. Dan ternyata Jayden juga doyan, akhirnya dia ikut makan deh. Asli ini enak banget. Empuk, juicy, dan dagingnya tebel-tebel.

Kopinya si suami.

Es Jeruk.

Kami puas banget makan disini. Selain ribsnya, makanan yang lain juga enak-enak. Menurut gua jauh lebih enak daripada Warung Iga. Kalo dibanding Nuri's gimana? Jujur gua uda lupa Nuri's rasanya gimana, hahaha. Jayden juga disini makannya lumayan banyak, makanya abis itu dia punya tenaga buat lari-lari, hahaha.

Perutnya uda diisi babi, jadi bisa lari-lari deh.

Foto dulu sama si suster.

Di WAHAHA juga jual ini. Enaaaaaakkkk banget! Nyampe Jakarta gua nyesel kenapa cuma beli sedikit, hahaha.

Sementara Jayden lari-lari, gua dan suami melipir ke sebelah untuk makan babi yang lain sekaligus nostalgia waktu honeymoon dulu. Apaan sih? Warung Babi Guling Pak Malen! Hahaha. Dulu kami inget tempatnya pas di belokan, tapi ternyata uda pindah. Letaknya ga jauh dari WAHAHA, makanya kami jalan kaki.

Dulu waktu honeymoon juga makan disini pas hari terakhir.

Lumayan rame.

Nyam nyam nyam. Ini juga order satu buat berdua.

Rasanya masih sama kayak dulu. Buat gua tetep belom ada yang bisa ngalahin Pak Dobiel. Si Pak Malen ini enak, tapi ya cuma enak doang. Kalo mau dibikin urutannya, Pak Malen ini paling enak nomor dua setelah Pak Dobiel, hahaha. Kelar makan, kami balik lagi ke WAHAHA. Kali ini Jayden uda duduk manis sambil makan spaghetti. Waktu gua tinggal itu dia cuma makan nasi sama soto dan ribs, kalo ga salah spaghettinya belom dateng. Bagus deh mau makan lagi, hahaha.

Setelah itu, kami ke Krisna buat beli oleh-oleh. Tadinya gua pengen buka jasa titip yang lagi kekinian gitu, cuma takut repot bawa pulangnya. Selama di Krisna, gua berharap Jayden bisa tidur siang. Pikir kan lumayan ya ada waktu 1 jam. Tapi apa yang terjadi? Selama disana dia on terus. Sama sekali ga tidur. Awalnya masih mau duduk di stroller dengan anteng, tapi setelah 1 jam berlalu, dia mulai berontak dan minta turun, lalu minta beli es krim. Akhirnya gua beliin satu cup gelato, dan abis setengah sama dia.

Belanja di Krisna.

Rasa coklat. Abis itu Jayden kayak sugar rush, hahaha.

Selesai belanja, kami langsung dianter ke bandara. Flight yang gua pilih itu jam 19.00 waktu Bali, dan kami nyampe di bandara sekitar jam 5 sore. Dengan itinerary yang uda gua susun, gua berharap begitu nyampe di bandara tuh pas Jayden baru bangun tidur siang. Jadi sama kayak waktu berangkat, nyawanya belom ngumpul jadi anaknya lebih anteng. Tapi perkiraan gua salah. Jayden ga tidur sama sekali. Jadinya dia ribut terus minta turun dari stroller. Ya sesekali sih anteng, tapi seringnya nangis-nangis minta turun.

Anteng sementara karena boneka pongo kesayangan.

Begitu selesai semua urusan, Jayden gua ajak main-main di playground. Kebetulan letak playgroundnya ga jauh dari gate kami. Kalo ga salah itu uda jam 6 sore waktu Bali, dan anaknya masih tetep aktif lari sana-sini. Kayak ga ada capenya loh, padahal daritadi ga tidur sama sekali. Mungkin dia pikir rugi kali ya kalo tidur, ini kan hari terakhir di Bali, jadi harus main sampe puas, hahaha.

Playgroudnya.

Masih girang lari-lari.

Tadinya gua mau kasih Jayden makan sebelum naik pesawat, tapi anaknya ga mau makan sama sekali. Disuapin malah dilepeh lagi. Begitu uda cape lari-lari, langsung ke kaca buat liat pesawat. Daritadi disuruh liat pesawat take off dan landing ga mau, lebih milih lari-lari di playground, hahaha.

Mami, itu pesawat kita bukan?

Nanti kalo ada rejeki kita naik Garuda ya nak.

Sementara si suami asik ngeliatin sunset, hahaha.

Ga lama flight kami dipanggil, dan kami masuk deh ke pesawat. Kali ini entah kenapa Jayden ga mau duduk sendiri. Uda gua bujuk rayu segala rupa, dia lebih milih dipangku. Untung Air Asia ngijinin Jayden gua pangku. Setau gua ada beberapa flight yang ga memperbolahkan anak diatas 2 tahun dipangku, mereka harus duduk sendiri. Ya kalo dibilang rugi ya rugi karena harga tiketnya kan uda full, tapi ya sudahlah.

Wefie dulu sebelum terbang. Itu bangku tengah akhirnya kosong, hahaha.

Sebelum take off gua kasih Jayden biskuit biar kupingnya ga sakit. Dan...ga lama setelah itu Jayden tidur. Dengan tangan masih memegang biskuit, hahaha. Tapi gua bersyukur sih malam itu Jayden tidur, karena penerbangannya lumayan banyak goncangan. Jayden baru bangun begitu pesawatnya uda mendarat di Jakarta. Dan dengan kembalinya kami ke Jakarta, berarti selesai sudah cerita Jayden ke Bali. Mudah-mudahan tahun depan bisa balik lagi ya.

20 September 2017

Jayden Ke Bali : Day 3

Cerita hari pertama bisa dibaca di sini, dan hari kedua bisa dibaca di sini. Untuk hari ketiga akan ada banyak banget foto, jadi harap maklum ya.

Waktu kami planning mau ke Bali, gua mulai cari-cari tempat wisata untuk anak, selain pantai tentunya. Pilihannya ada banyak banget, tapi berhubung Jayden kayaknya belom bisa dibawa ke waterpark, akhirnya gua persempit jadi tempat wisata yang ada binatangnya. Dan muncul tiga pilihan, yaitu Bali Safari & Marine Park, Bali Zoo, dan Bali Bird Park. Setelah baca review dan cerita orang-orang, akhirnya gua memilih Bali Safari & Marine Park. 

Sebelum berangkat, gua beli tiketnya dulu di m-kuta.com seharga IDR 236.500. Yang gua suka dari m-kuta ini, kalo kita beli apapun, vouchernya ga perlu diprint, cukup dikasih liat via HP, trus beres deh. Lumayan mengurangi kerepotan gua, dan go green juga, hahaha. Voucher yang gua beli ini termasuk 1x safari journey, 1x fresh water aquarium, animal show, elephant show, bali agung show, 1x waterpark, dan 1x fun zone. Sebenernya yang lebih murah dari itu juga ada, yaitu safari explore seharga IDR 140.000, cuma ga bisa nonton bali agung show. Tadinya sempet galau sih mau beli yang mana, tapi setelah denger cerita orang-orang yang uda kesana, akhirnya gua beli yang uda include bali agung show.

Di hari ketiga ini, Jayden bangun sekitar jam 7 waktu Bali. Rencananya abis Jayden bangun, langsung makan, mandi, dan berangkat ke Bali Safari. Soalnya di vouchernya ditulis supaya kami dateng jam 10 pagi, sementara perjalanan dari hotel kesana tuh bisa 1,5 jam sendiri. Tapi kenyataan tak seindah harapan ya. Jayden bukan tipe anak yang begitu bangun bisa langsung makan. Uda mana selama dua hari di Bali makannya susah bener. Jadinya abis bangun tidur diajak jalan-jalan dulu ama si suster, baru dikasih makan. Itu juga makannya penuh perjuangan, hahaha. Akhirnya jam setengah 10 baru jalan, dan jam 11 baru nyampe Bali Safari. 

Begitu nyampe, gua langsung ke tempat penukaran tiket. Antriannya lumayan banyak, tapi prosesnya cepet koq. Begitu dapet tiket, langsung masuk deh. Sebelum masuk, tasnya dicek dulu, kalo ada yang bawa makanan, pasti makanannya diambil. Untungnya Jayden masih diperbolehkan bawa botol minum, susu, dan beberapa biskuit. Ya lumayan lah buat dia cemil-cemil.

Foto dulu sebelum antri.

Sementara si boss duduk santai di stroller.

Setelah masuk, kami langsung antri buat naik mobil. Bukan mobil juga sih, semacam mini van gitu deh. Kalo Jayden bilangnya tiger bus, soalnya modelnya kayak bus-bus di video lagu The Wheel On The Bus sih, hahaha. Antriannya lumayan banyak, tapi cukup rapih dan teratur. Hampir semua pintu ada linenya, jadi kalo masuk ga perlu dorong-dorongan. Dan begitu tempat duduknya penuh, pintunya langsung ditutup. Perjalanannya ga terlalu lama, kayaknya sekitar 5 menit uda nyampe deh.

Banyak yang antri, tapi teratur.

Jayden girang banget naik tiger bus, hahaha.

Foto dulu dong.

Ini penampakan tiger busnya. 

Dateng-dateng langsung disambut sama ini.

Nuansa Balinya berasa banget.

Ada jual souvenir juga. Tapi gua ga beli-beli, jadi ga tau harganya berapaan.

Bisa sewa stroller. Tapi gua sarankan kalo mau kesini mending bawa stroller sendiri. Selain kitanya ga cape, anaknya juga lebih nyaman. 

Ada sewa transportasi juga.

Waktu nyampe, gua baru tau schedule shownya, jadi sempet merelakan untuk ga nonton Tiger Show. Soalnya Tiger Show itu mulai jam 11.15, sementara jam 11 kami baru nyampe. Akhirnya begitu masuk, kami langsung menuju ke Kampung Gajah buat nonton Elephant Show. Tapi ternyata di tengah-tengah perjalanan, Tiger Shownya masih ada. Tapi seatnya uda penuh, jadinya kami berdiri deh. Untung banget Jayden kooperatif mau duduk di stroller.

Yang nonton rame banget.

Difoto si suami dari kejauhan.

Selesai deh shownya.

Selesai nonton tiger, kami langsung nonton Elephant Show. Mulainya kalo ga salah jam 12. Karena kami dateng duluan dibanding yang lain, jadi masih dapet best seat. Ya yang paling the best sih ada lagi, tapi itu reserved. Kayaknya yang harga tiket masuknya lebih mahal lagi yang bisa dapet the best seat. 

Masuk wilayah yang banyak gajahnya.

Foto dulu sebelum mulai nonton.

Selfie dulu dong.

Di tengah-tengah pertunjukan, tiba-tiba Jayden nangis. Ga ngerti kenapa, tapi kayaknya sih kaget gara-gara gajahnya kan tiba-tiba ngangkat kaki gitu. Ampe ga enak sama penonton yang lain. Akhirnya gua bawa ke belakang supaya diem. Ga lama akhirnya diem sih, tapi gua jadi ga tau kelanjutan kisah si gajah, hahaha. Malemnya gua tanya, tadi kenapa nangis, dia bilang kaget, bukan takut, hahaha.

Elephant show.

Selesai nonton show, bisa foto bareng gajah. Tapi bisa ditebak...Jayden takut! Ya sama penyu yang kecil aja dia takut, apalagi gajah yang gede gini.

Bisa naik gajah juga kalo mau, tapi harga tiketnya lebih mahal. Gua cek di m-kuta sih IDR 400.000.

Animal feeding ini juga ada jam-jamnya.

Selesai nonton Elephant Show, kami langsung menuju Tsavio Lion buat makan siang. Sebenernya selain Tsavio Lion ada restoran lain juga, tapi sepupu gua bilang, di Tsavio Lion ini kita bisa makan sambil ngeliatin singa. Selain itu rasa makanannya juga enak dibanding restoran lain.

Ada area khusus pejalan kaki. Ini Jayden uda laper banget, soalnya tadi pagi cuma makan oatmeal doang.

Nyampe!

Begini penampakan restorannya. Jadi kayak restoran di tengah-tengah hutan gitu, hahaha.

Tapi kami ga bisa duduk persis di deket kaca, soalnya itu khusus tamu-tamu yang order all you can eat. Kayaknya menu all you can eat itu include di tiket masuk deh, tentu yang harganya lebih mahal lagi. Akhirnya kami duduk di tengah-tengah, tapi masih bisa jalan-jalan ke kaca buat liat singanya. 

Ini singa-singanya. Tapi Jayden ga terlalu tertarik liat singa.

Dia malah lebih tertarik liat ini. Ada yang tau ga ini binatang apaan?

Tuh kan. Padahal liat singa lebih menarik loh nak, hahaha.

Ada zebra bus lewat. Tiap kali Jayden susah makan dan si bus ini lewat, gua selalu bilang "kalo mau naik bus ini harus makan dulu" Lumayan sih bikin dia buka mulut, hahaha.

Dan ini menu-menu yang kami order. Karena uda kelamaan, jadi gua uda lupa harganya berapa aja. Ya lumayan mahal sih, tapi standard tempat wisata lah.

Sop ayam buat Jayden. Rasanya enak banget. Dengan iming-iming naik bus, Jayden lumayan lahap makannya. Tapi porsinya ga sebanyak kalo makan di Jakarta. Ya udah deh, uda bagus masih mau makan.

Nasi goreng buat si suster.

Sop buntut goreng buat si suami.

Fettucini carbonara buat gua. 

Gua lupa ini apaan. Kayaknya sih kopi susu, hahaha.

Ice Tea.

Biasanya kan makanan di tempat wisata gitu ga terlalu enak, tapi yang ini beda, enaaaaaaakkkkk banget! Kami puas banget makannya. Pokoknya kalo ke Bali Safari, wajib banget makan di Tsavio Lion. Cuma minusnya, restorannya terlalu sunyi, hahaha. Maksudnya tempatnya tenang banget. Bagus sih buat yang emang suka dengan ketenangan, tapi buat gua emak-emak dengan balita yang suka petakilan sana-sini jadi repot banget. Kan jadi ga enak kalo misalnya Jayden nangis atau teriak-teriak. Untung si binatang kecil itu cukup lumayan bikin Jayden anteng, hahaha.

Muka-muka kenyang.

Selesai makan, kami langsung menuju Bali Theatre untuk nonton Bali Agung Show. Di tengah-tengah perjalanan ketemu white tiger, jadi mampir foto dulu deh. Seperti biasa, Jayden ga terlalu tertarik dengan binatang-binatang model begini. 

Cakep banget ya.

Ini si suami yang foto, katanya tigernya lagi ngulet.

Dari situ kami melanjutkan perjalanan ke Bali Theatre. Begitu pintu dibuka, kami diminta drop HP, karena selama pertunjukan ga boleh foto atau rekam. Berbekal pengalaman waktu nonton Elephant Show, gua milih tempat duduk agak pinggir, biar kalo Jayden nangis atau takut bisa langsung buru-buru keluar. Tadinya sempet worry, karena gelap kan, dan takutnya ada suara-suara yang bikin kaget kayak di bioskop gitu, tapi ternyata engga. Jayden cukup menikmati pertunjukannya, malah menjelang selesai dia tidur, hahaha.

Dan shownya bener-bener bagus banget. Saking bagusnya, si suami ampe nangis pas awal-awal nonton. Emang buat yang suka nonton teater, pasti berasa emosional banget. Dan buat yang orang awam kayak gua juga merasa terhibur banget. Mulai dari lighting, kostum, make-up, sampe musiknya, semuanya keren banget. Ga nyesel deh beli tiket lebih mahal sedikit.

Gua suka sama design papannya, khas Bali banget.

Foto dulu sebelum masuk teater.

Setelah itu kami nonton Animal Show yang letaknya ga jauh dari pintu keluar Bali Theatre. Animal show ini ada dua kali show, yang pertama jam 10.30 dan yang kedua jam 16.00. Jayden lebih enjoy nonton show yang ini, karena banyak binatang kecil-kecil kayak kucing, tikus, dan monyet, hahaha.

Animal show.

Pesan terakhirnya mak jleb banget.

Muka bahagia abis liat burung-burung terbang di atas pohon, hahaha.

Selesai nonton Animal Show, kami langsung menuju Terminal Toraja buat safari journey. Ini yang uda ditungg-tunggu sama Jayden daritadi, naik tiger bus! Hahaha. Oiya, selama disana ga perlu takut nyasar karena papan petunjuknya jelas banget. Trus toilet juga ada dimana-mana. 

Papan petunjuknya.

Ini dia si tiger bus yang uda ditunggu-tunggu Jayden.

Yang naik ga gitu banyak, mungkin karena uda sore kali ya.

Safari journey ini mirip-mirip kayak di Taman Safari, cuma ini naik bis, bukan naik mobil sendiri. Gua lupa sih Taman Safari kayak gimana, yang jelas ini tempatnya gede banget. Uda gitu ada tour guidenya juga yang menjelaskan informasi tentang masing-masing binatang. Jayden gimana? Dibanding liat binatang, dia lebih girang dengan tiger busnya, hahaha.

Tour guide.

Kayak bener-bener ngelewatin hutan ya.

Gua suka konsep tempatnya, bisa ngeliat binatang tanpa si binatang itu dikandangin.

Ada hotelnya juga. Katanya kalo pagi dibangunin sama suara harimau. Gua ga berani membayangkan berapa ratenya per malam, hahaha.

Dari situ kami langsung menuju Fresh Water Aquarium buat liat ikan. Disini Jayden gua turunin dari stroller supaya dia bisa lari-lari. Kasian juga daritadi duduk melulu. Koleksi ikannya ga terlalu banyak, tapi cukup bikin Jayden girang. Selain binatang yang kecil-kecil, dia emang suka banget liat ikan.

Salah satu koleksi ikannya.

Girang bisa lari-lari.

Setelah itu kami pun pulang. Sebenernya masih ada waterpark, tapi uda sore banget. Kalo ga salah kami keluar itu sekitar jam setengah 5. Sama kayak waktu masuk, keluarnya juga naik tiger bus. Abis itu Jayden say bye-bye sama tiger bus, hahaha. 

Buat yang punya anak kecil, terutama anak-anak yang uda sekolah, gua rekomen banget ke Bali Safari ini. Tempatnya edukatif banget, uda gitu gede, bersih, dan ga bau sama sekali. Tadinya si suami sempet misuh-misuh, katanya ngapain jauh-jauh ke Bali malah ke kebun binatang. Eh...malah kayaknya dia lebih excited ketimbang Jayden, hahaha. Kalo kesini gua sarankan dateng sekitar jam 10, jadi bisa nonton shownya lebih awal. Dan kayaknya harus satu hari sendiri baru puas, hahaha.

Dari Bali Safari, kami menuju ke hotel buat jemput bokap nyokap untuk dinner bareng. Tadinya gua berharap, dengan perjalanan 1,5 jam tuh Jayden bisa tidur, tapi ternyata engga. Malah anaknya seger banget. Akhirnya gua kasih cemilan supaya perutnya ga kosong-kosong amat.

Untuk dinner, kami makan di Bale Udang Mang Engking. Alasan pertama karena gua dapet free voucher buat makan disana, yang kedua karena waktu gua browsing-browsing, restoran ini masuk ke dalam kategori 10 restoran paling enak di Bali. Tapi kayak ekspektasi gua ketinggian ya.

Ini menu yang gua dapet dari voucher. Lumayan banyak sih, tapi porsinya paling cukup buat dua orang doang.

Ikan gurame.

Mie goreng.

Gua lupa ini apaan, hahaha. Gini nih kalo kelamaan baru ditulis.

Kopi hitam buat si suami.

Ini penampakan restorannya.

Rasanya kurang begitu enak kalo buat kami. Jayden juga ga mau makan sama sekali. Makan sih, tapi dikit banget. Entah karena makanannya ga enak, atau emang uda ga nafsu makan. Akhirnya dia cuma cemilin jagung, bakwan, dan makan sedikit mie.

Selesai makan, kami langsung balik ke hotel. Di tengah-tengah perjalanan Jayden tidur. Ga pake rewel, ga pake nangis, tau-tau blek tidur. Emang dasar uda cape juga ya. Nyampe hotel, langsung badannya dilap-lap dan digantiin baju tidur. Itu semua dilakukan dalam keadaan Jayden tidur, hahaha. 

Setelah itu giliran mami papinya yang pacaran, hahaha. Sama kayak hari kedua, di hari ketiga ini gua dan suami keluar hotel buat jalan-jalan. Kali ini kami mampir buat makan gelato.

Menikmati malam terakhir di Bali.

Makan gelato disini.

Ini pricelistnya.

Pengen semuanya.

Ini punya gua.

Ini punya si suami.

Abis itu kami jalan kaki lagi, dan menemukan kedai gelato lagi yang kayaknya lebih menggiurkan. Jadinya mampir lagi deh, hahaha. Perut ini selalu ada tempat dong buat dessert. Apalagi ini kan malam terakhir di Bali, jadi dinikmatin deh, hahaha.

Lebih kecil dari sebelumnya.

Dan lebih enak. Kali ini satu cup buat berdua.

Gua uda "bengkak" banget, hahaha.

Abis itu sempet mampir ke salah satu toko wine. Tadinya si suami pengen beli salah satu wine yang direkomendasiin temen, tapi ga ada botol kecil, adanya botol gede semua. Akhirnya beli heineken aja deh, hahaha. Lalu balik hotel, mandi, dan tidur. Hari itu berasa cape banget. Tapi ga tau kenapa ya, kalo liburan tuh biarpun cape tapi capenya kayak ga berasa. Mungkin karena kalo liburan tuh hati senang dan ga ada beban pikiran kali ya. Kecuali mikirin anak yang susah makan, hahaha.

Cerita hari keempat ditunggu ya. Yang pasti hari keempat lebih pendek koq dibanding ini, hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...