09 January 2018

Cerita Mudik Hari Ketiga Part 1

Cerita mudik kami di hari ketiga akan gua bagi jadi dua post, karena fotonya ada banyak banget, hahaha. 

Sebelum mudik ke Banyumas, selain gua ngajuin proposal nginep di hotel ke si suami, gua juga nyeletuk mau ke daerah Baturaden di Purwokerto. Kebetulan salah satu temen gereja kami ada yang uda pernah kesana, dan katanya disana ada objek wisata yang baru buka. Ya masa gua punya suami asli orang sana tapi ga pernah kesana, hahaha. Akhirnya proposal gua pun disetujuin si suami, dan kami planning untuk berangkat di hari ketiga.

Emang beda ya orang daerah sama orang kota. Kalo mau pergi-pergi, gua selalu packing dari malamnya, jadi begitu pagi mau berangkat ga perlu keburu-buru lagi, paling tinggal ngecek doang. Kenapa? Karena yang namanya di kota besar kan jalanan ga bisa diprediksi ya. Untuk menghindari kemacetan, biasanya kami berangkat sepagi mungkin. Tapi keluarganya si suami malah beda, mereka baru mulai packing pagi-pagi sebelum berangkat, hahaha. Ya emang cuma satu hari doang sih, tapi kan gua lebih baik prepare dulu. Mungkin karena di Banyumas itu jarang banget macet, jadi orang-orang juga lebih nyantai. Akhirnya pas malam itu cuma gua doang yang gasrak gusruk packing barang-barang. Waktu gua nanya ke ibu mertua uda beres-beres belom, dia bilang besok aja pagi-pagi, hahaha.

Pagi-paginya Jayden uda bangun dari jam 7, tapi dia baru sarapan sekitar jam 8. Setelah itu baru mandi dan siap-siap berangkat. Tadinya kami berniat jalan jam 10, tapi karena di rumah ada 1 balita dan 3 anak-anak, jadi jam 10 itu belom pada beres. Apalagi di rumah kamar mandinya cuma satu, jadi kalo mau mandi harus waiting list dulu, hahaha. Jadinya kami baru bener-bener berangkat itu sekitar jam 11. 

Perjalanannya dari Banyumas ke Purwokerto lancar jaya. Kira-kira setengah jam kami uda nyampe di Purwokerto. Dan karena uda pada kelaperan, jadi kami mampir ke restoran dulu. Kali ini si kakak ipar merekomendasikan restoran Ayam Goreng Tantene untuk makan siang. Karena gua ga paham daerah-daerah sana, jadi gua ga tau persis letaknya dimana. Mungkin suami bisa bantu? Hahaha.

Tempatnya sendiri luas dan asri banget. Ada dua lantai, di lantai satu ada meja kursinya, sementara di lantai dua lesehan. Kayaknya sih yang lesehan itu buat yang ngerokok, soalnya ada asbaknya segala. Tapi kemaren anak-anak pada mau makan diatas, dan pas gua liat ga ada yang ngerokok, jadi ayo deh. Sayangnya yang lesehan gua ga fotoin.

Lantai satu.

Tangga menuju lantai dua. 

Pemandangan dari sisi kanan di lantai dua.

Pemandangan dari sisi kirinya. Adem banget ya liatnya.

Gua suka sama konsep restorannya, karena selain banyak hijau-hijaunya, suasananya juga nyenengin banget. Pilihan menunya ga begitu banyak, cuma ayam (bisa bakar atau goreng), tahu, tempe, dan beberapa makanan ringan lainnya. Bahkan sayur asem pun ga ada. Ya lu kata ini makanan Sunda, hahaha. Untuk pemesanannya, order dulu di lantai satu, nanti makanannya diantar ke meja kami.

Ayam panggang, nasi, dan sembel. Ini gua bagi dua sama Jayden, pikir dia makan ga begitu banyak. 

Rasanya gimana? Ayamnya asli enak banget! Dagingnya empuk dan bumbunya berasa banget. Sambelnya juga juara. Terakhir gua makan nasi pake sambel doang uda nikmat banget, hahaha. Jayden juga makannya lumayan, biarpun ga bisa dibilang banyak banget. 

Dan kayaknya duduk lesehan itu bukan tempat yang bagus untuk anak balita model kayak Jayden, karena dia maunya muter-muter melulu. Dikasih nonton juga ga mempan. Jadilah gua kasih makan dia sambil jalan-jalan, makanya makannya ga begitu banyak. Ya sudahlah. Liburan mah bebas ya, hahaha.

Tahu dan tempe yang semuanya juga enak-enak.

Selesai makan, kami mampir dulu ke Green Valley Resort untuk check-in dan taro barang, baru melanjutkan perjalanan lagi. Tujuan pertama kami adalah Small World, salah satu tempat wisata di daerah Baturaden. Small World ini baru buka sekitar bulan Juni atau Juli 2017, makanya lagi ngehits banget di Purwokerto. Konsepnya mirip-mirip Window Of The World, cuma ini versi lokalnya, hahaha.

Sumpah gua gemes banget ngeliat logonya, hahaha.

HTMnya IDR 20.000 untuk dewasa, dan IDR 15.000 untuk anak-anak berumur 3-12 tahun.

Kalo mau foto prewed juga bisa.

Mejeng dulu di pintu masuk.

Tempatnya sendiri lumayan luas, cuma penataannya kayak kurang rapih. Harusnya mereka bisa bagi per area ya, misalnya disini area Asia, disana area Indonesia, Eropa, dll. Uda gitu pohon-pohonnya juga kurang banyak. Walaupun di sekitaran situ ada gunung dan banyak hijau-hijaunya, tapi karena kami nyampenya siang, jadinya tetep panas banget.

Area setelah pintu masuk.

Jayden dan sepupu-sepupunya langsung naik kapal-kapalan.

Ada playgroundnya juga.

Pemandangan di sekitar playground.

Anak ini langsung manjat-manjat.

Ampe keringetan, hahaha.

Ga jauh dari situ ada kolam bola. Tanpa basa-basi Jayden langsung lari dan masuk kesana. Ternyata masuknya harus bayar IDR 10.000. Jayden cuma main sebentar, karena bawahnya tuh cuma dikasih karpet biasa. Uda gitu anak-anak yang lain mainnya pada beringas, loncat sana-sini, sementara Jayden kan badannya kecil, takut kena terus kepentok malah gua yang repot. Yang penting uda cobain main kolam bola di Small World ya, hahaha.

Gua bahkan meragukan kebersihannya, hahaha.

Kesalahan terbesar gua adalah ga bawa stroller atau gendongan. Soalnya Jayden begitu ngeliat tempat model begini, kaki kayaknya gatel pengen lari-lari. Uda gitu larinya cepet banget, gua ampe ngos-ngosan ngejarnya. Ketambahan lagi kemaren itu rame banget. Dia sih enak badan kecil bisa nyelip sana-sini, lah gua...kudu permisi dulu kalo mau nyelip, hahaha. Digendong juga ga mau, maunya berontak trus turun. Lagian mau gendong terus juga gua ga kuat, hahaha. Makanya di semua fotonya Jayden ga ada yang anaknya senyum, soalnya dia maunya lari-lari, bukan foto-foto. 

Tempatnya emang mengundang banget sih buat Jayden lari-lari, hahaha.

Miniaturnya sendiri ada lumayan banyak, tapi ya sesuai nama tempatnya, ukurannya kebanyakan small semua, hahaha. Mari kita liat ada miniatur apa aja.

Ini gua ga jelas apaan. Mungkin semacam kuil yang kayak di Cina gitu kali ya, hahaha.

Jayden dan aung foto di depan rumah tradisional Korea.

Mau masuk tapi ga muat, hahaha.

Ini semacam kuil di Jepang.

Lengkap dengan bunga sakuranya.

Ada autumn leavesnya juga.

Mejeng dulu di Piramida berukuran small.

Yipie! Jayden uda pernah naik unta, hahaha.

Mau masuk ke White House, tapi catnya masih basah, batal deh.

Akhirnya kami nyampe ke Paris.

Trus ke Inggris.

Lalu ke Belanda.

Trus lanjut ke India.

Ada miniatur rumah tradisional Indonesia juga.

Kami uda ke Papua loh, hahaha.

Ibu mertua juga ga mau kalah, harus mejeng juga dong, hahaha.

Pose dulu sebelum pulang.

Disuruh naik becak ga mau, maunya lari-lari.

Patung bunderan HI. Ini uda deket pintu keluar.

Sebelum pulang, kami harus foto dulu di salah satu miniatur paling beken di Small World. Tak lain tak bukan ialah Patung Merlion, hahaha. 

Patung Merlion dengan latar belakang gunung. Keren kan di Singapore ada gunung gitu, hahaha.

Full team foto di Singapore, hahaha.

Setelah foto di Merlion, kami keluar. Secara keseluruhan sih tempat ini sangat menarik, dan bisa jadi salah satu objek wisata yang menjanjikan kalo dimaintenance dengan baik. Cuma sayangnya, karena ini area outdoor, jadi banyak banget yang ngerokok. Harusnya mereka bisa lebih strict lagi ya.

Di deket pintu keluar banyak tempat jualan, mulai dari baju, souvenir, sampe makanan dan minuman.

Buat yang mau kesini gua sarankan datang pagi-pagi. Selain karena tempatnya masih agak sepi, cuacanya juga belom terlalu panas. Dan buat yang punya toddler lebih baik bawa stroller atau gendongan. Apalagi kalo yang toddlernya modelan kayak Jayden demen lari, wajib banget bawa dua item itu. Tempatnya cukup ramah stroller koq, tapi kalo rame siap-siap jalannya agak susah.

Bersambung...

4 comments:

  1. Waaaah, kebayang Jayden pasti semangat banget lari-lari kesana kemari disonoh yah Meeeel, tabahkan hatimu hahahaha.

    Tempatnya seru jugak yah Mel, walopun cuma miniatur lumayan buat foto2 mah hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jayden semangat banget kak, maminya yang ngos2an hahahaha...

      lumayan banget buat foto2, malah mereka buka harga untuk foto prewed hahahaha...

      Delete
  2. baru tau nih ci di indo ada tempat wisata yg mirip2 ky Window Of The World gitu, tapi pastinya ga selengkap Window Of The World ya, tapi udah lumayan buat foto2 sama Eiffel n Merlion ya, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ga tau window of the world karena belom pernah kesana, tapi di window of the world pasti ga ada bunderan HI hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...