05 January 2018

Cerita Mudik Hari Pertama & Kedua

Setelah kemaren cerita tentang hotel, sekarang gua mau ceritain keseluruhan acara mudik kami. Mudik tahun ini bisa dibilang jauh lebih menyenangkan daripada tahun lalu. Selain karena kami punya kesempatan jalan-jalan bareng keluarga, Jayden juga makannya ga ada drama sama sekali. Padahal berbekal pengalaman di Bali kemaren, gua uda pasrah seandainya anak ini susah makan, tapi semua ketakutan gua tidak terjadi, Jayden makannya pinter banget. Emang porsinya ga sebanyak kalo di Jakarta, dan sengaja gua kurangin juga, tapi setidaknya gua ga perlu tarik urat dalam urusan makan. Padahal beberapa hari sebelum berangkat tuh Jayden tiba-tiba batuk, cuma ga parah-parah amat sih, tapi gua tetep tebus obat puyer yang dari resep dokter biar sembuhnya lebih cepet. Puji Tuhan nafsu makannya ga berkurang sama sekali walaupun lagi batuk. Untungnya disana malah jadi sembuh, hahaha.

Selain itu tahun ini kami juga mudik pake mobil nyokap yang ukurannya lebih besar daripada mobil mungil kami. Sebelumnya emang nyokap pernah bilang kalo mobilnya dipake aja buat pulang kampung, cuma si suami masih ragu-ragu karena namanya juga kan bukan mobil sendiri. Tapi mengingat barang bawaan kami yang segambreng, akhirnya kami putuskan untuk pake mobil nyokap. Emang barangnya banyak? Banget! Hahaha. Jayden emang uda ga perlu bawa-bawa diaper lagi, tapi sebagai gantinya gua bawain pispot, hahaha. Soalnya toilet di rumah mertua kan toilet jongkok, sementara Jayden ga pernah pupup dalam posisi jongkok, jadi mending bawa pispot deh biar lebih aman, hahaha. Untungnya selama disana ga pernah ada insiden apapun. Jayden selalu ngomong kalo mau pipis atau pupup. Good job deh anak mami.

Jadwal mudik tahun ini beda dari tahun-tahun sebelumnya. Kalo biasanya kami pulang di hari natal, tahun ini kami pulang sehari setelah natal, karena pas tanggal 25 si suami masih ada pelayanan di Gereja ampe sore. Nah...tanggal 26 itu kan bukan hari libur, si suami takut orang-orang masih ada yang masuk kerja, jadi demi menghindari macet kami berangkat subuh-subuh sekitar jam setengah 5. Jayden langsung diangkut bawa ke mobil, tapi ga lama anaknya langsung bangun, hahaha. Untungnya kalo untuk urusan pergi-pergi, Jayden jarang banget rewel. Karena kami berangkat subuh, jadi dapet pemandangan matahari terbit deh.

Mataharinya mulai keluar.

Mulai terang.

Setelah mataharinya keluar, Jayden tidur lagi, hahaha. Perjalanan pagi itu lancar banget, malah macetnya yang ke arah Jakarta. Begitu Jayden bangun, kami langsung cari pom bensin buat sarapan. Kebetulan si suster sempet masakin ayam geprek buat bekal di jalan, jadi kami ga perlu nyari-nyari restoran lagi. Karena Jayden lagi batuk, jadi dia dibikinin sop biar makannya cepet. Pagi itu makannya ga terlalu banyak. Jayden emang kalo abis bangun tidur harus beraktifitas dulu baru bisa makan. Tapi ini aja gua uda bersyukur banget dia masih mau makan. 

Setelah semuanya selesai makan, kami melanjutkan perjalanan lagi. Tadinya gua sempet menawarkan diri untuk gantiin nyetir, tapi dipikir-pikir ga pede sama medannya, hahaha. Soalnya begitu keluar tol, jalanannya berliku-liku banget. Uda gitu kadang GPS ngarahin ke jalanan yang sempit tapi dua arah. Kalo tiba-tiba ada mobil dari sisi sana, gua pasti kibar-kibar bendera putih deh, hahaha. Makanya demi biar cepet nyampe, si suami bilang biar dia aja yang nyetir. Oke deh! Hahahaha.

Contohnya kayak gini. Kalo ketemu yang model begini, gua pasti langsung keringet dingin, hahaha.

Sekitar jam setengah 12 kami nyampe di Purwokerto. Yeay! Tadinya mau langsung ke Banyumas, tapi karena Jayden kelaperan, akhirnya kami mampir dulu ke Mie Gareng, salah satu restoran milik temennya si suami. Kebetulan temennya tinggal disana juga, dan punya anak kembar yang umurnya ga beda jauh sama Jayden. Jadinya Jayden langsung nyelonong masuk ke kamarnya si kembar dan ngegeratak mainannya. Untungnya si kembar baik, mainannya boleh dipinjem sama Jayden, hahaha.

Ngobrak-ngabrik tempat mainan.

Ketemu deh yang dia suka.

Langsung deh dimainin.

Sementara Jayden mainan di dalem ama si suster, kami duduk di luar pesen makanan. Makanan khas di restoran ini adalah mienya, tapi mereka punya menu baru yaitu ayam geprek. Sayang pas kami nyampe ayamnya uda habis. Ternyata ayam geprek hits banget ya ampe ke Purwokerto. Gua liat ada banyak banget restoran ayam geprek disana.  

Ada menu lain juga, tapi menu andalannya tetep si mie.

Mie kuah, mie goreng, dan mie nyemek. Semuanya enak-enak.

Minumnya es teh tawar, eh teh manis, dan teh manis hangat.

Tadinya gua mau bagi mie punya gua ke Jayden, tapi sepertinya Jayden kurang suka sama tekstur mienya. Soalnya besokannya gua kasih mie yang modelannya kayak gitu juga dia ga mau. Jadinya dia makan sop sisaan tadi pagi. Bawanya emang sengaja banyak sih, buat jaga-jaga kalo seandainya Jayden susah makan.

Begitu selesai makan, kami langsung menuju rumah mertua di Banyumas. Semuanya seneng banget menyambut kedatangan Jayden, sementara yang disambut langsung obrak-abrik tempat mainan, hahaha. Si suami juga langsung berangkat lagi reunian sama temen-temen SDnya. Begitu nyampe Jayden langsung dimandiin, soalnya dari bangun tidur kan belom mandi sama sekali, hahaha. Tadinya abis mandi gua suruh tidur siang, tapi ngeliat banyak temen dan banyak mainan, anaknya ga mau tidur sama sekali. Ya sudahlah, liburan mah bebas deh.

Agenda hari itu ga ngapa-ngapain sih, cuma santai-santai di rumah doang. Kebetulan sorenya kami nganterin si suster ke pangkalan bis, karena dia mau melanjutkan perjalanan ke Jogja. Emang setiap kami mudik, si suster juga ikut mudik. Toh selama di Banyumas kan ada mertua yang bantuin gua ngurusin Jayden, jadi biar si suster pulang ketemu sama keluarganya. Si suami juga katanya cape butuh istirahat, lalu bapak mertua juga ada pelayanan di gereja, jadi kami ga kemana-mana, ngendon doang di rumah, hahaha.

Sebelum bapak mertua pergi naik bis, Jayden mejeng dulu, hahaha.

Main legonya Ooh (panggilan koko di Banyumas). Untung Oohnya baik mau minjemin legonya ke Jayden, hahaha.

Asik main truk.

Malemnya Jayden tidur bareng cicinya. Awal-awal gua ngeliatnya syahdu bener, tapi tengah malem mereka tendang-tendangan, hahaha. Kadang kakinya Jayden diatas badan cicinya, kadang kaki cicinya diatas badan Jayden, pokoknya posisi mereka uda ga sesyahdu di awal deh. Akhirnya gua tidur di tengah-tengah mereka, sementara si suami tidur di luar, hahaha.

Baru tidur, jadi masih anteng, hahaha.

Hari kedua juga kami ga kemana-mana, paling kulineran di sekitaran rumah doang. Pagi-pagi Jayden makan bubur ayam dibeliin ibu mertua, lalu siang dan malam makan sop bikinan kakak ipar, sekalian dia masak buat anak-anaknya juga. Pokoknya kalo di Banyumas, urusan makan mah terjamin deh, hahaha. Setelah makan pagi Jayden main ke tetangga sebelah rumah. Kebetulan mereka ada anak kecil yang seumuran Jayden, jadi pas deh.

Kali ini obrak-abrik tempat mainan di rumah tetangga, hahaha.

Siangnya gua dan suami pergi makan, sementara Jayden di rumah sama mertua dan sepupu-sepupunya. Sebelumnya gua nanya dulu dia mau ikut apa engga, dan jawabannya engga. Gua antara seneng dan sedih. Seneng karena bisa berduaan sama suami, tapi sedih karena kayak ga dibutuhin lagi, hahaha. Padahal kalo di Jakarta apa-apa harus sama mami. Emak-emak ribet yak, hahaha.

Kali ini kami makan soto gareng! Yippie! Ini soto Banyumas yang maknyus banget, dan ga boleh dilewatkan setiap kami mudik. Ciri khas soto sini tuh pake kupat dan ada saos kacangnya, jarang banget ditemuin di Jakarta, makanya ini makanan yang wajib banget dimakan kalo ke Banyumas.

Tempatnya ga gitu gede tapi selalu rame.

Soto yang rasanya aduhai banget. Ayamnya empuk, kuahnya gurih, dan isiannya banyak. Bahkan ampe sekarang gua masih kebayang-bayang enaknya, hahaha.

Es teh manis dan es jeruk.

Lalu di sebelahnya juga ada tahu kupat yang menurut si suami selalu rame dari dia masih kecil. Tahu kupat ini semacam tahu gejrot, tapi pake kupat dan kuahnya sedikit lebih manis. Rasanya enak banget.

Tempatnya begini tapi rame banget.

Makanan yang ga boleh banget dilewatkan.

Begitu gua pulang, Jayden lagi asik mainan, hahaha. Setelah itu sempet mampir ke toko batik di sebelah rumah. Tapi kali ini ga bisa ngeliat dengan tenang karena Jayden lari-lari melulu. Larinya ya ampun cepet banget. Gua ampe ga enak sama ownernya, makanya cuma sebentar doang trus cabut. Emang setiap kali mudik, anak ini baterenya kayak nambah berbiji-biji. Gua ngeliatnya aja uda ngos-ngosan, hahaha.

Makanya makan banyak tapi ga gemuk-gemuk, hahaha.

Untungnya hari itu Jayden mau tidur siang, gua jadi bisa ikutan tidur. Begitu bangun langsung mandi, makan malam, ngobrol-ngobrol sebentar lalu tidur lagi. Makanya ga heran kalo di foto gua keliatan lebih bulet, lah wong kerjaannya makan tidur melulu, hahaha.

Pemandangan yang gua suka setiap kali mudik.

Cerita hari ketiga dan seterusnya di postingan berikutnya ya.

2 comments:

  1. Liburan paling enak ya gitu mel... Makan tidur makan tidur... Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ko... liburan paling enak makan tidur makan tidur hahahaha...

      Delete

Your comments make me happy. Thank you ^___^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...