20 January 2018

Kintan Buffet

Sebagai cewe yang doyan makan, gua selalu suka makan di restoran all you can eat. Cuma sayangnya...karena keterbatasan dompet, pengetahuan gua akan restoran all you can eat tuh minim banget. Gua cuma tau beberapa seperti Yuraku, Hanamasa, dan Paregu. Sisanya...gelap! Hahahaha. Di tahun 2017 kemaren, beberapa blogger sempet menulis tentang Kintan Buffet, dan gua mupeng berat. Sempet pengen ajak suami makan disana sih, cuma karena tahun kemaren itu kami lagi banyak banget pengeluaran, koq kayaknya sayang duitnya. Jadi keinginan itu hanya bisa gua pendam doang.

Eh...emang dasar anak soleh ya, rejekinya mah ada aja, hahaha. Pas tanggal 2 Januari kemaren, dimana gua dan suami masih libur, tiba-tiba nyokap ngajakin makan di Kintan Buffet. Dia bilang uda lama pengen traktir kami makan disana. Koq pas banget ya mak, anakmu ini juga uda lama pengen makan disana, hahaha. Jadilah tanpa pikir panjang gua langsung iyain tawarannya beliau. 

Kami cari Kintan yang paling deket dari rumah, yaitu di Central Park Mall. Sengaja kami pilih tanggal 2 untuk menghindari keramaian mall, tapi kayaknya tanggal segitu orang-orang masih pada libur ya, mall tetep rame aja. Untungnya waktu nyampe di restoran, walaupun uda penuh, kami tetep langsung dapet tempat duduk. Soalnya setengah jam kemudian gua liat uda mulai waiting list. Gua ga tau ini emang selalu rame atau karena masih pada libur dan THR masih banyak.

Karena datang di tanggal 2 Januari, jadi kami dapet harga weekend. Untuk tipe buffetnya, kami order yang paling murah, yaitu Regular Buffet dengan harga IDR 188.000 untuk adult, dan IDR 158.000 untuk senior, semuanya belom termasuk service & tax. Bokap gua karena uda diatas 60 tahun, jadi dapet harga senior, sementara Jayden masih digratisin. Selain itu ada Kintan Buffet, Premium Kintan Buffet, dan Special Wagyu Buffet. Waktunya dibatasin hanya 90 menit.

Semakin mahal, semakin banyak daging yang ditawarkan.

Regular Buffet itu terdiri dari 3 jenis daging, yaitu chicken, beef, dan lamb, dengan masing-masing bumbu yang berbeda. Daging-dagingnya akan diantar sesuai request ke meja kita. Untuk pemesanan awal, masing-masing orang harus pesen minimal dua jenis daging. Pemesanan berikutnya baru bebas boleh berapa aja.

Beef.

Chicken.

Lamb.

Semuanya dimasak penuh cinta oleh si suami, hahaha. Gua mah kalo all you can eat model begini, taunya duduk manis doang deh.

Rasanya gimana? Ya ampun endang bambang sekali! Endes dan maknyus banget. Dagingnya seger-seger dan bumbunya berasa banget. Cuma belakangan kami lebih banyak order beef dan lamb karena ayamnya lama banget mateng, hahaha.

Makannya dicocol pake saos-saos ini, lebih maknyus lagi.

Kintan Rice.
Nasi yang dikasih saos teriyaki dan ditaburin nori diatasnya. Biasa aja sih. Kami cuma pesen satu mangkok, karena kalo makan daging-daging begini sayang kalo makan pake nasi, pasti cepet kenyang, hahaha.

Selain itu di depan ada juga counter buffet yang bisa diambil sepuasnya secukupnya. Kalo buat gua, menu buffetnya cukup bervariatif. 

Ada ikan, udang, cumi, jagung, dan jamur yang bisa ikut dipanggang.

Saladnya seger, dan dressingnya juga enak banget.

Buah-buah. Di ujung sana ada bermacam-macam gorengan, miso soup dan beef curry, lalu ada soun goreng, udon carbonara, dan gua lupa ada apalagi, hahaha. Semuanya enak-enak.

Counter minumannya ada juice (lagi-lagi gua lupa ada juice apa aja), soda seperti coca cola dan kawan-kawannya, dan ocha, baik yang dingin maupun yang panas. Selain itu ada juga es krim rasa vanila dan coklat dengan topping choco chips dan meses warna-warni.

Untung yang ini masih gratis, soalnya makan dagingnya dikit banget. Malah lebih suka ngemilin bawang goreng.

Dikasih es krim juga ga mau makan, maunya makanin toppingnya doang.

Rasanya enak loh mami.

Dengan pengetahuan all you can eat daging-dagingan gua yang terbatas, gua bilang si Kintan ini enak banget. Asli puas banget makan disini. Dagingnya juga cepet banget dianterin, dan counter buffetnya juga cepet direffil. Keluar dari restoran, perut langsung berasa begah banget. Emang umur ga bisa boong ya, hahaha.

Buat para pecinta daging, gua rekomen banget deh restoran ini. Mungkin yang sering makan all you can eat bisa berbagi restoran mana lagi yang enak. Atau mungkin ada yang lebih enak daripada Kintan Buffet? Siapa tau gua ada rejeki lebih kan bisa makan-makan disana juga, hahaha.

Kintan Buffet
Central Park Mall
Telp 021-29508715

18 January 2018

Natal 2017

Walaupun kayaknya uda lewat hampir sebulan, tapi cerita pas natal kemaren patut diabadikan di blog. Biar ada kenang-kenangannya, hahaha. 

23 Desember 2017.

Dari beberapa minggu sebelumnya, nyokap uda pengen ajakin kami ke Senayan City. Katanya dekorasi natalnya bagus, dan dia pengen foto-foto disana. Emang pas gua liat fotonya beneran bagus sih, hahaha. Jadinya gua bilang nanti aja perginya tanggal 23, kebetulan kan jatohnya hari Sabtu dan gua juga uda libur ngajar.

Untuk menghindari kemacetan, hari itu kami berangkat dari rumah jam 10an, dan nyampe SenCi itu sekitar jam setengah 11 kalo ga salah. Gua uda lama banget ga ke SenCi, jadi ga inget itu mall isinya apa aja, hahaha. Begitu nyampe kami langsung ke tempat yang dituju. Dan ternyata uda rame aja dong, hahaha. Tapi ramenya masih okelah. Soalnya siangan dikit ramenya uda bikin pusing.

Karena tujuan kesana emang cuma buat foto-foto, jadi gua tampilin foto-fotonya aja dong. Makanya kan sayang uda jauh-jauh ke SenCi tapi fotonya ga masuk blog, hahaha.

Asli dekorasinya sih niat banget.

Lengkap sama rusa-rusa dan salju yang terbuat dari kapas.

Anak ini susah banget diajak foto, maunya lari-lari melulu.

Jadinya foto dia mukanya mutung semua, hahaha.

Sampai akhirnya ada satu yang ada senyumnya. Tapi senyumnya kayak lagi ngeliatin cewe cantik gitu, hahaha.

Akhirnya ada foto bertiga.

Dia lebih demen main di deket kolam ketimbang foto-foto sama dekorasi natal, hahaha.

Pose cool ala cowo Korea #mami_kebanyakan_nonton_drakor

Ini difoto dari lantai 2. Kata si suami dekorasinya terlalu tinggi, jadi untuk dapet foto full gitu rada susah.

Si oma gaul ikutan mejeng.

Siangnya kami makan di food court yang deket bioskop. Abis bingung juga mau makan apa dan dimana, jadi mendingan makan di food court yang pilihannya banyak. Tapi kadang terlalu banyak pilihan juga bikin pusing ya, hahaha.

Ini pesenan gua di salah satu counter Korean food. Gua lupa ini nama menunya apa dan nama counternya apa, hahaha. Maafkan. Tapi rasanya enak koq.

Ini pesenannya si suami. Namanya butter rice apa gitu. Ordernya di counter Holycow.

Selesai makan, Jayden sempet main-main dulu di toko LEGO. Jayden emang lumayan demen main lego, dan gua liat dia bisa anteng sambil berkreasi dengan lego abal-abalnya di rumah. Makanya gua berniat beliin dia yang merk LEGO. Cuma ya masih ragu antara beli yang duplo atau langsung classic sekalian. Sebenernya umur Jayden sekarang sih cocoknya main yang duplo, tapi gua sayang kalo nanti harus keluar duit lagi buat beli yang classic. Semedi dulu dah, hahaha.

Setelah berusaha dibujuk rayu sambil dadah-dadah ke lego, akhirnya kami berhasil ngajak Jayden pulang. Sorenya giliran gua dan suami yang kencan, hahaha. Kali ini kami nonton dua film sekaligus di Planet Hollywood, yaitu Jumanji dan Susah Sinyal. Belakangan emang kami lebih suka nonton disana, karena weekend pun harganya IDR 35.000, hahaha.

Review Susah Sinyal bisa dibaca di sini. Jumanji kan uda turun, jadi ga gua review ya, hahaha.

24 Desember 2017.

Hari ini kami dua kali ke gereja. Paginya untuk ibadah adent 4, dan sorenya untuk ibadah malam natal. Pas siang sebenernya kami sempet lunch bareng keluarga om gua di Faramount, tapi ga ada foto makanannya, jadi ceritanya diskip aja deh, hahaha. Gua kalo makan bareng keluarga lain ga enak kalo harus foto-foto gitu.

Karena sorenya harus ke gereja lagi, jadi kami pulang, istirahat sebentar, trus mandi dan berangkat lagi. Sebenernya mulai ibadahnya tuh jam 6 sore, tapi karena gereja gua parkirannya terbatas, jadi kami berangkat jam 4 sore. Begitu nyampe gereja, ruang kebaktian uda penuh aja dong, hahaha.

O Holy night....

Selesai ibadah, gua ada acara tuker kado sama Tim Multimedia, jadi pulangnya bareng sama si suami. Kebetulan si suami main drama, jadi uda harus ada di gereja dari siang untuk dimake up dulu. Dan beginilah penampakan si suami.

Hati-hati pada mimpi buruk ya. Gua aja ngeliatnya geli sendiri, hahaha.

25 Desember 2017.

Merry Christmas!

Hari ini kami ibadah yang jam 10.30, soalnya semalem nyampe rumah sekitar jam 12 malam. Gua cape banget kalo harus bangun pagi lagi, hahaha. Lagian abis itu kami juga mau christmas lunch bareng bokap nyokap.

Lagi-lagi ga ada foto Jayden yang senyum. 

Foto sama om tentara yang bertugas mengamankan gereja. Tapi kayaknya dia takut, hahaha.

Siangnya kami makan di Happy Day. Uda dari kapan tau gua pengen ajak bokap nyokap makan disini, dan baru kesampean. Pas banget kami langsung dapet parkir, dan langsung dapet tempat duduk. 

Egg tart. Kulitnya terlalu tebel, tapi isiannya lumayan enak.

Tahu Petis. Tahunya kecil-kecil tapi garing dan banyak.

Baked Rice. Rasanya enak.

Ini pesenan gua yang keluarnya paling belakangan, hahaha. Untung rasanya enak.

Foto-foto makanan yang lain ada di HP nyokap, dan gua ga tau masih ada apa engga, hahaha. Kami selalu puas makan di Happy Day. Harganya ga terlalu mahal, porsinya juga pas sih kalo menurut gua. Cuma ya kalo yang makannya banyak banget pasti berasa porsinya dikit, hahaha.

Sekian cerita natal kemaren. Sampai jumpa di natal 2018. Hahaha. 

15 January 2018

Susah Sinyal



 
Cast :

Adinia Wirasti : Ellen
Aurora Ribero : Kiara
Ernest Prakasa : Iwan
Valerie Thomas : Astrid
Refal Hady : Abe
Darius Sinathrya : Aji

Sinopsis :

Ellen pengacara yang sukses adalah seorang single mom yang jarang bisa meluangkan waktu bagi anak tunggalnya Kiara, yang akhirnya tumbuh sebagai remaja pemberontak yang lebih banyak melampiaskan emosinya di media sosial. Mereka tinggal bersama Agatha, ibunda Ellen yang sangat menyayangi Kiara. Ketika Agatha meninggal terkena serangan jantung, Kiara yang sejak kecil sangat dekat dengan omanya langsung terguncang. Untuk menghibur Kiara, Ellen mengajak pergi berlibur agar mereka berdua bisa menghabiskan quality time untuk mengobati masa-masa dimana Ellen terlalu sibuk bekerja. Mereka akhirnya pergi ke Sumba, dan Kiara pun pulang dengan hati riang. 

Di Jakarta, Ellen langsung disambut masalah besar di kantor. Proyek besar yang sedang ia tangani bersama Iwan terancam berantakan. Akhirnya karena sibuk, Ellen tidak menepati janjinya untuk menonton Kiara tampil di audisi ajang pencarian bakat di televisi yang sudah Kiara persiapkan sejak lama. Kiara pun marah dan pergi ke Sumba sendirian, tempat dimana terakhir kali ia bisa merasakan secercah kebahagiaan.

Sinopsis diambil dari cineplex.

Review :

Kayaknya telat banget ya baru nulis tentang film ini, padahal gua nontonnya uda dari sebelum natal. Tadinya sempet ga mau nulis ini karena uda basi, tapi karena semalem si suami ngebahas tentang film ini sama tante gua, jadilah gua review juga. Dan waktu gua cek di website cineplex, film ini masih diputar di beberapa bioskop, jadi ga basi-basi amat ya, hahaha.

Dari sekian banyak komika, Ernest Prakasa adalah salah satu komik yang selalu gua ikutin karya-karyanya. Mulai dari stand up shownya, buku-bukunya, bahkan sampai film-film yang dia sutradarai. Dan atas keberhasilan dia membuat film Cek Toko Sebelah (CTS) dengan sangat apik, gua jadi menaruh harapan tinggi untuk film dia selanjutnya, yaitu Susah Sinyal. Apalagi film Susah Sinyal ini dia tulis bersama istrinya, Meira. Gua suka banget sama kedua pasangan ini, mengingatkan gua kalo artis juga hanya manusia biasa, hahaha.

Karena pemain-pemainnya banyak yang sama kayak CTS, mau ga mau gua jadi ngebandingin kedua film ini. Kalo dari segi cerita, kurang lebih mirip-mirip kayak CTS. Cuma bedanya di CTS itu hubungan antara ayah dan anak, sementara di Susah Sinyal itu hubungan antara ibu dan anak. Untuk Susah Sinyal sendiri alurnya cukup menarik, cuma klimaksnya kurang dapet. Penyelesaian masalahnya tuh kayak kurang digali lebih dalam. Dari segi komedi juga masih lebih lucu CTS. Dulu pas CTS gua bisa ketawa ngakak ampe sakit perut, sementara yang ini cuma ketawa karena sekedar lucu doang. Tapi tetep yang paling juara sih duet antara Arie Kriting dan Abdur Arsyad, pecah banget.

Dari segi pemain, Adinia Wirasti sendiri aktingnya emang uda paling TOP deh diantara yang lain. Cuma sayangnya chemistry antara dia dan Aurora Ribero sebagai ibu dan anak kayak kurang greget. Ernest sendiri kali ini ga jadi pemain utama, tapi aktingnya lumayan meningkat loh dibanding di CTS dulu. Dan yang paling bikin gua gremet-gremet, tak lain tak bukan adalah Darius Sinathrya, hahaha. Kayaknya gua liat dia biasa aja, tapi disini koq berasa ganteng banget ya. Biarpun scenenya ga terlalu banyak, tapi muka gantengnya cukup nempel di gua, hahaha.

Di luar semua yang gua tulis diatas, film Susah Sinyal ini tetep merupakan salah satu film yang cukup bagus. Apalagi film ini menawarkan keindahan Sumba yang cakep banget, terutama pantainya, bikin gua kangen ke pantai. Nonton film ini mengingatkan gua akan hubungan gua dan nyokap. Walaupun bukan single mother, tapi nyokap gua adalah working mom, dan sempet ada saat-saat dimana hubungan gua dan dia jauh banget. Dan sama kayak Kiara, gua pun juga lebih dekat sama oma gua dibanding nyokap. Makanya waktu nonton ini, gua jadi diingatkan kembali untuk bisa menyediakan waktu bareng anak. Jangan ampe nanti gua ga nyadar, tau-tau anak gua uda gede.

Walaupun masih lebih bagus CTS, film ini tetep harus banget ditonton, terutama untuk para orangtua. Buat yang belom nonton, ayo buruan nonton, mumpung masih ada di bioskop.

12 January 2018

Cerita Mudik Hari Keempat & Kelima

Mari kita lanjutkan cerita mudiknya. Untuk cerita mudik hari pertama dan kedua bisa dibaca di sini, dan cerita mudik hari ketiga bisa dibaca di sini dan di sini.

Di hari keempat ini Jayden bangun sekitar jam 7an, dan ga berapa lama kemudian pintu kamar kami digedor-gedor oleh para keponakan, hahaha. Mereka bilang pengen main sama Jayden. Jadilah Jayden dibawa ke kamar mereka, dan gua juga ikut dalam keadaan terkantuk-kantuk. Si suami kemana? Tidur lagi, hahaha. Minta dijitak ya. 

Bangun tidur langsung jumpalitan di kamar hotel.

Jam 8 kami semua turun buat sarapan. Ga seperti biasanya, kali ini Jayden lahap banget makan bubur ayam. Semangkok penuh habis dan ludes. Padahal tadinya gua pikir ngambilnya kebanyakan, karena biasa kan bisa abis separo aja uda bagus. Emang diantara makanan yang lain, bubur ayamnya yang lumayan enak sih. Abis itu dia masih minta makan baso, dan habis dua biji. Gua seneng banget deh. Selesai sarapan langsung lanjut berenang.

Berenang sambil bawa ember, hahaha.

Tadinya gua agak ragu untuk ngijinin Jayden berenang, karena dia lagi batuk. Apalagi cuaca hari itu juga cukup dingin, dan mataharinya minim banget. Malamnya juga dia sempet kebangun gara-gara batuk ampe keluar lendir cukup banyak. Tapi gua pikir Jayden kan ga bisa setiap hari berenang ama sepupu-sepupunya gini, kasian juga kalo dia cuma ngeliatin doang. Jadi ya gua kasih dengan catatan ga boleh lama-lama. Eh...abis berenang malah batuknya sembuh, hahaha. Mungkin cuaca pegunungan gitu bikin dia sembuh kali ya.

Walaupun gua bilang berenangnya ga boleh lama-lama, tapi tetep aja susah pas disuruh udahan. Sepupu-sepupunya juga susah sih, tapi mereka kan uda gede, jadi bisa nurut setelah dikasih pengertian. Abis itu kami langsung beres-beres dan check out.  

Sedih karena mau check out.

Dari hotel kami sempet mampir dulu ke Indomaret buat beli susunya Jayden. Stok susu dia emang uda abis, dan sisa susu coklat doang. Jayden sih mau-mau aja minum susu coklat, tapi waktu itu gua pikir dia masih batuk, jadi beli susu yang plain. Selama perjalanan, Jayden duduk di depan sama aungnya. Mudik kali ini emang ga terlalu nyariin maminya, hahaha.

Mesra sama aung.

Setelah itu kami ke Mie Gareng untuk makan siang. Karena sebelumnya uda kesini di hari pertama, Jayden jadi uda hafal dimana letak kamar yang ada mainannya, hahaha. Kali ini gua pesenin cap cay kuah buat Jayden dan share sama cici sepupunya. Mereka berdua ini porsi makannya sama, sama-sama ga makan banyak, hahaha. 

Karena porsi segini kebanyakan buat Jayden, jadi share sama cicinya. Sama kayak tadi pagi, siang ini juga makannya banyak banget dan habis. Mami seneng banget deh.

Kali ini ada menu ayamnya, jadinya gua order ayam geprek. Dan ini enaaaaakkkk banget! Apalagi sambelnya, maknyus dah.

Ini ayam goreng laos kampung pesenan si suami. Menurut dia rasanya juga enak, dan Jayden juga doyan....doyan ngemilin laosnya, hahaha.

Makan ampe merem melek.

Kelar makan, kami lanjut lagi jalan ke Rita Mall. Mall ini sebenernya uda ada dari tahun lalu, tapi waktu itu kami ga kesana karena katanya masih panas dan belom ada apa-apa. Tahun ini, sebagai orang kota, kami wajib banget harus main ke mall, hahaha. 

Gua agak kaget sih ngeliat mallnya, karena tenantnya mirip-mirip kayak Jakarta. Ada JCO, bread talk, CGV, giordano, bahkan ada dum-dum juga. Harganya juga ga beda jauh sama Jakarta, paling lebih murah dua ribu doang. Cuma bedanya, kalo di Jakarta SPG giordanonya bilang, "boleh kakak giordanonya" sementara di Purwokerto, "boleh mbak giordanonya" hahahaha.

Untuk ukuran Purwokerto, ini gede banget.

Masih dalam suasana natal.

Karena hari ini Jayden makannya pinter banget, jadi gua langsung ngajak dia ke tempat mainan. Gua lupa namanya apaan, tapi isinya mirip-mirip kayak Fun World, dan ada soft playgroundnya juga. Langsung deh anak-anak minta main disana. Untuk bisa main, harus beli kartunya dulu, dengan minimal top up IDR 10.000.

Harga soft playgroundnya sendiri IDR 30.000 untuk waktu bermain sepuasnya, dan uda free kaos kaki juga. Anak dibawah umur 5 tahun harus didampingin. Gila ini murah banget. Harga 3 anak uda kayak 1 anak di Jakarta, hahaha. Kali ini gua minta aung utinya temenin Jayden, sementara gua dan suami jalan-jalan keliling mall, hahaha.

Dalemnya ga beda jauh kayak di Jakarta.

Area outbondnya cuma jalan-jalan di atas doang. Kayaknya akan lebih seru kalo ada flying fox ya, hahaha.

Girang bukan main.

Gua lupa ini main apaan, hahaha.

Jayden paling deket sama cici sepupunya, soalnya si cici ini pernah nginep di rumah kami.

Mau naik kereta Jepang, hahaha.

Sekitar jam setengah 4, si suami langsung suruh Jayden selesai main. Untung murah ya, kalo harganya kayak di Jakarta pasti gua suruh main ampe berjam-jam biar ga rugi, hahaha. Sebelum pulang anak-anak beli es krim dulu, termasuk Jayden juga. Karena daritadi gua ga denger Jayden batuk-batuk, jadi gua kasih deh dia makan es krim, hahaha. Anak baru sembuh batuk langsung makan es krim, jangan ditiru ya, hahaha.

Setelah itu kami mampir ke rumah budenya si suami. Tapi karena anak-anak uda pada rewel karena ngantuk dan cape, jadi disana cuma sebentar trus pulang. Abis itu kami uda ga kemana-mana lagi. Sebelumnya sempet main-main ke rumah temennya si suami, tapi ga lama.

Hari kelima...waktunya pulang. Hiks. Dari pagi gua uda beres-beres, sementara si suami pergi ke pasar sama ibu mertua. Salah satu barang yang wajib dibeli kalo di Banyumas adalah bawang putih, bawang merah, dan cabe, karena harganya jauh lebih murah daripada di Jakarta. Selain itu mereka juga beli buah naga dan alpukat buat Jayden. Abis itu si suami pergi sama bapak mertua nyekar ke makam mbahnya.

Hari itu juga agenda Jayden dipijet-pijet sama dukun bayi. Anak ini emang kayaknya demen dipijet ya, soalnya pas dipijet itu mukanya kayak keenakan, hahaha. Malah waktu di Jakarta dia bilang mau dipijet lagi sama tukang pijet. Lah nak...di Jakarta susah nyari mbok-mbok tukang pijet, hahaha.

Sekitar jam 2 siang, kami jalan ke Purwokerto untuk makan. Sebelumnya sempet makan di rumah sih, tapi gua masih pengen nyobain soto yang katanya si suami terkenal di Purwokerto, namanya Soto H. Loso.

Ini area deket pintu masuk.

Ini di dalemnya lagi.

Jual oleh-oleh juga.

Sotonya enak, tapi gua masih lebih suka soto gareng di Banyumas.

Minuman gua dan suami.

Setelah itu kami langsung jalan menuju Jakarta. Gua ga gitu paham si suami ngambil rute mana, yang pasti walaupun banyak ijo-ijonya, tapi jalannya berliku-liku gitu. Gua kadang suka mabok kalo jalanan meliuk-liuk dan duduk di bangku belakang. Tapi karena kali ini kami naik mobil yang gede, jadi gua bisa duduk di depan, lumayan jadi ga mabok.

Sepanjang perjalanan ngeliat yang ijo-ijo gini.

Sebelum masuk tol, kami berenti di pom bensin dulu untuk makan malam. Ibu mertua uda nyiapin ayam goreng buat kami makan, hahaha. Kebayang kan susahnya makan ayam goreng di mobil. Selesai makan kami pun masuk tol untuk melanjutkan perjalanan. Kali ini tolnya uda bisa non-tunai, jadi ga sia-sia isi kartu. Selama perjalanan sempet beberapa kali stop untuk ke toilet. Dan gua menemukan sesuatu yang menarik...

Coba dibaca baik-baik, hahaha.

Sekitar jam 11 malam kami pun nyampe di Jakarta. Sama kayak perjalanan waktu pergi, perjalanan pulang juga ga macet sama sekali. Dan dengan kembalinya kami jadi anak kota, menandakan kalo liburan uda hampir usai. Hiks.

Welcome to Jakarta. 

Besok paginya kami bangun dengan perasaan....masih pengen jalan-jalan lagi. Yuk suami, kita jalan-jalan lagi. Hahaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...